kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Sejumlah ekonom prediksi harga minyak bakal terus naik


Senin, 08 Oktober 2018 / 21:41 WIB
Sejumlah ekonom prediksi harga minyak bakal terus naik
ILUSTRASI. Minyak mentah

Berita Terkait

Reporter: Martyasari Rizky | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah Indonesia atau Indonesian crude price (ICP) mengalami kenaikan sebesar US$ 5,53 per barel pada bulan September 2018 menjadi US$ 74,88 per barel, dari ICP bulan Agustus yang tercatat sebesar US$ 69,36 per barel.

Beberapa ekonom dan analis migas memperkirakan sampai akhir tahun 2018 minyak bumi akan terus mengalami peningkatan, seiring dengan adanya tekanan dari global.

Sedangkan untuk harga minyak dunia saat ini menginjak US$ 83,45 per barel (untuk jenis Brent) dan US$ 73,85 per barel (untuk jenis WTI), hal ini jauh di atas asumsi APBN 2018 yang sebesar US$ 48 per barel.

"Sampai akhir tahun tren harga minyak masih berpotensi meningkat hingga US$ 95 per barel (untuk jenis Brent). Hal ini disebabkan oleh faktor sanksi yang diberikan AS kepada Iran untuk mengurangi pasokan minyak dunia," ujar Bhima Yudhistira Adhinegara, Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Senin (8/10).

Sedangkan, menurut Direktur Utama PT Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi memperkirakan sampai akhir tahun nanti harga minyak akan berada di US$ 77 per barel (untuk jenis WTI).

Hal ini didorong oleh faktor kebutuhan minyak dan gas bumi yang tinggi, serta dikarenakan oleh faktor masalah geopolitik Iran dengan AS.

"Kalau pun pada bulan Desember akan ada kenaikan suku bunga, tetapi pada bulan tersebut bersamaan dengan musim dingin yang ekstrem, maka kebutuhan minyak dan gas akan mengalami peningkatan," ujar Ibrahim.

Ekonom Universitas Indonesia, Lana Soelistianingsih juga memperkirakan harga minyak sampai akhir tahun nanti akan terus mengalami peningkatan.

Ia memproyeksikan untuk sampai akhir tahun 2018 kemungkinan harga minyak bisa mendekati US$ 90 per barel (untuk jenis Brent) dan US$ 85 per barel (untuk jenis WTI).

"Hal ini didorong oleh faktor kebijakan dari organization of the petroleum exporting countries (OPEC), stok minyak AS, serta adanya potensi dari geopolitik," ujar Lana.




TERBARU

Close [X]
×