kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.315.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pastikan Stok Beras di Bulog Mencukupi, Jokowi Minta Masyarakat Tak Khawatir


Senin, 11 September 2023 / 13:20 WIB
Pastikan Stok Beras di Bulog Mencukupi, Jokowi Minta Masyarakat Tak Khawatir
Presiden Joko Widodo meninjau ketersediaan stok cadangan beras pemerintah di gudang Perum Bulog Dramaga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin, 11 September 2023.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut bahwa, saat ini semua negara sedang mengalami kekeringan dampak dari adanya fenomena El Nino. 

Di Indonesia sendiri Ia menyebut ada tujuh provinsi yang terdampak dari adanya kekeringan. Meski demikian Presiden meminta masyarakat untuk tidak khawatir terhadap stok beras.

"Ini semua negara sedang mengalami kekeringan El Nino termasuk Indonesia, meskipun hanya beberapa provinsi, ada 7 provinsi di kita. Oleh sebab itu saya datang ke gudang-gudang Bulog di sini nanti di Jakarta mungkin nanti di daerah untuk memastikan bahwa stoknya itu ada. yang paling penting stoknya ada," kata Jokowi, Senin (11/9).

Dari hasil tinjauannya di gudang Bulog, Jokowi mengatakan bahwa masih ada stok beras di gudang-gudang Bulog. 

Baca Juga: Hari Ini, Pemerintah Bagi-Bagi Beras Tahap 2 kepada 21.353 Juta KPM

Dimana saat ini di gudang Bulog terdapat 1,6 juta ton. Sedangkan 400.000 ribu ton beras sisa dari  kuota impor tahun ini sedang dalam perjalanan. 

"Barangnya ada, berasnya ada. Setelah yang di dalam gudang 1,6 juta dalam perjalanan 400.000 ton sehingga akan ada stok 2 juta (ton) biasanya stok kita itu hanya 1,2. normal. 1,2 juta. Ini kita memiliki 2 juta sehingga kita tidak usah khawatir," imbuhnya.

Sebagai mendukung ketersediaan beras di masyarakat, pemerintah kembali menggelontorkan bantuan pangan beras kepada 21,35 juta keluarga penerima manfaat (KPM). Adapun setiap KPM akan menerima 10 kilogram bantuan pangan beras per bulan selama tiga bulan. 

"Setiap bulan kira-kira 210.000 ton dikeluarkan oleh Bulog untuk bantuan pangan itu dan ini sudah dimulai terus September, Oktober, November nov. Kalau stoknya kita lihat masih (ada) nanti diteruskan lagi sehingga masyarakat jangan sampai terdampak dari kenaikan harga beras," jelasnya. 

Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi menuturkan, peluncuran bantuan pangan oleh Presiden Jokowi tersebut menandai digulirkannya bantuan tersebut ke seluruh Indonesia dengan sasaran penerima sebanyak 21,35 juta KPM berdasarkan data dari Kementerian Sosial.

Baca Juga: Bapanas Susun Regulasi Cadangan Pangan Komoditas Bawang dan Cabai

Arief mengatakan, bantuan pangan beras merupakan salah satu langkah intervensi yang dilakukan untuk menjaga daya beli masyarakat, terutama masyarakat berpendapatan rendah, sehingga pada akhirnya akan berdampak pada terjaganya inflasi. 

"Hal ini juga tentunya kita harapkan bisa memberikan menekan laju kenaikan harga beras. Terlebih inflasi beras tercatat sampai Agustus menyentuh 7,9% dan memang hampir semua negara mengalami kenaikan harga pangan, namun Indonesia termasuk yang dalam batas masih bisa dikendalikan," ujar Arief.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×