Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR15.198
  • SUN90,77 -0,26%
  • EMAS626.185 0,32%

Waspadai efek pelemahan rupiah ke utang luar negeri

Kamis, 17 Mei 2018 / 06:17 WIB

Waspadai efek pelemahan rupiah ke utang luar negeri
ILUSTRASI. Uang dollar AS



Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Total Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada triwulan I-2018 tercatat mencapai sebesar US$ 358,7 miliar atau tumbuh 8,7% year on year (yoy). Meski jumlah utang naik dalam setahun terakhir, namun indikator kesehatan utang masih baik. Kemampuan membayar utang juga terlihat semakin bagus.

Hal itu terlihat dari Rasio Pembayaran Utang (Debt Service Ratio/DSR) dan Rasio Utang terhadap Ekspor (Debt to Export Ratio /DER) yang menurun signifikan secara tahunan. DSR Tier 1 menurun jadi 25,67% pada kuartal I-2018 dibandingkan 33,15% pada periode sama tahun sebelumnya. Pun demikian pada DSR Tier 2 berkurang dari 59,42% menjadi 52,37% dan DER menurun jadi 166,58% dari sebelumnya 173,48%.

Penurunan DSR Tier 1 menandakan mengecilnya rasio pembayaran pokok dan bunga terhadap transaksi berjalan. Sedangkan penyusutan DSR Tier 2 berarti turunnya pembayaran pokok dan bunga atas utang dalam rangka investasi langsung selain dari anak perusahaan di luar negeri, serta pinjaman dan utang dagang kepada non-afiliasi.

Ekonom Institute for Development Economic and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira menganalisa, perbaikan DSR Tier 1 karena kenaikan harga komoditas. Sedangkan pada DSR Tier 2 karena realisasi investasi meningkat.

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat realisasi investasi kuartal I-2018 sebesar Rp 185,3 triliun. Jumlah itu meningkat 11,8% dibanding kuartal yang sama tahun sebelumnya Rp 165,8 triliun. "Tapi sekarang harus waspada, jika rupiah terus loyo akan pengaruh ke DSR," katanya, Rabu (16/5).

Apalagi, DSR yang baik menurut Internasional Moneter Fund (IMF) adalah di bawah 25%. Pemerintah harus terus mendorong kinerja ekspor agar DSR membaik. Namun ini tak mudah, karena ekspor malah tertekan akibat perang dagang AS dan China.

Ekonom Samuel Aset Manajemen Lana Soelistyaningsih menambahkan, perbaikan rasio kesehatan utang Indonesia juga didorong penurunan kupon surat utang sejak tahun lalu. Hal itu berlangsung sejak Standard & Poor's menyematkan label investment grade surat utang Indonesia pada Mei 2017. "Dari sisi pembayaran bunga, kupon turun terus. Bisa jadi ini membantu," jelas Lana.

Kementerian Keuangan (Kemkeu) mencatat, kupon obligasi negara semakin kecil sejak tahun lalu. Surat utang negara (SUN) tenor 10 tahun hanya berkupon 4,150%. Pada tahun 2016, SUN tenor 10 tahun berkupon 4,550%.

Namun seiring tekanan dari pasar global, pemerintah harus waspada dengan utang luar negeri. Apalagi, risiko surat utang Indonesia yang diukur melalui Credit Default Swamp (CDS) cukup tinggi sebesar 120,52 pada Mei 2018, Malaysia hanya 86,46 dan Thailand 45,26.


Reporter: Ghina Ghaliya Quddus
Editor: Wahyu Rahmawati

RUPIAH HARI INI

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0635 || diagnostic_web = 0.3425

Close [X]
×