CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Terjadi Lonjakan Utang di Banyak Negara, Sri Mulyani: Harus Diawasi


Kamis, 10 Februari 2022 / 11:41 WIB
Terjadi Lonjakan Utang di Banyak Negara, Sri Mulyani: Harus Diawasi
ILUSTRASI. Terjadi Lonjakan Utang di Banyak Negara, Sri Mulyani: Harus Diawasi


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mulai mewaspadai adanya lonjakan utang dari banyak negara karena hadapi krisis akibat pandemi Covid-19. Kewaspadaan ini menurutnya untuk mengatasi agar tidak merembet ke perekonomian Indonesia.

Dia mencatat, rata-rata negara lain utangnya sudah melonjak sebanyak 60% sehingga utangnya mencapai 75% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Bahkan yang mengkhawatirkan banyak negara berkembang yang PDB-nya hamper mencapai 90%.

“Ini yang harus diawasi dan dipertimbangkan agar kita bisa menjaga perekonomian Indonesia jadi tidak terpuruk dan terkendali,” tutur Sri Mulyani dalam BRI Microfinance Outlook 2022 secara virtual, Kamis (10/2).

Bendahara keuangan negara ini mengungkapkan, lonjakan utang di tengah pandemi Covid-19 ini memang terbilang wajar. Sebab banyak negara yang membutuhkan bantuan utamanya uang untuk mempertahankan perekonomiannya agar tidak terjadi krisis yang berkepanjangan.

Baca Juga: Sri Mulyani: Pemulihan Ekonomi Hampir Merata, Hanya Bali yang Masih Minus

“Indonesia tambah 10,8% defisitnya, ini besar untuk kita karena debt to PDB rasio mendekati 40%, jadi itu kenaikan 30% sendiri dari level sebelum covid,” jelasnya.

Meski begitu, Ia menyebut di beberapa negara lain angka defisitnya bahkan melebar lebih dari 10%. Seperti Singapura naik 13%, Saudi Arabia naik 14%, Afrika Selatan naik 19%, Brasil 19% dan India naik 24% hanya dalam kurun waktu 2 tahun.

Lebih lanjut, semakin pulihnya perekonomian Indonesia, Pemerintah mulai menurunkan defisit anggaran, dan berharap akan kembali ke batas di bawah 3% dari PDB pada 2023 mendatang, sehingga APBN dapat sehat kembali. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×