kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,22   -1,36   -0.14%
  • EMAS999.000 1,52%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Pertumbuhan industri pengolahan hanya 3,8% di 2019


Rabu, 05 Februari 2020 / 16:55 WIB
Pertumbuhan industri pengolahan hanya 3,8% di 2019
ILUSTRASI. Kepala BPS Suhariyanto dan jajaran BPS saat pemaparan neraca dagang Desember 2019 di Jakarta (15/1/2020).


Reporter: Grace Olivia | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang tahun 2019 hanya mencapai 5,02%. Ditinjau berdasarkan lapangan usaha, pertumbuhan industri pengolahan kian menciut.

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, pertumbuhan industri pengolahan kuartal IV-2019 turun menjadi hanya 3,66% secara year-on-year (yoy), dibandingkan kuartal III-2019 yang menyentuh 4,14% yoy.

Secara kumulatif sepanjang tahun lalu, industri pengolahan hanya tumbuh 3,8% yoy, juga turun dibandingkan pertumbuhan pada tahun sebelumnya sebesar 4,27%.

Baca Juga: Kepala BPS: Perlambatan ekonomi Indonesia tak seburuk negara lainnya

Kepala BPS Suhariyanto menjelaskan, perlambatan industri pengolahan sejalan dengan turunnya industri batubara dan pengilangan migas yang mengalami kontraksi pertumbuhan -1,1% yoy dibandingkan tahun sebelumnya. -0,01% yoy.

Industri non-migas juga tumbuh lebih rendah yaitu 4,34% yoy, dibandingkan tahun sebelumnya yang tumbuh 4,77% yoy.

Antara lain industri makanan minuman, lanjut Suhariyanto, masih tumbuh meski melambat menjadi 7,78% yoy dibandingkan tahun lalu 7,91% yoy.

Begitu pun dengan industri pengolahan tembakau yang tumbuh melambat menjadi 3,36% yoy, dibandingkan tahun sebelumnya 3,52% yoy.

Sementara, industri alat angkutan mengalami kontraksi pertumbuhan menjadi -3,43% yoy. Padahal tahun lalu, sektor industri ini tumbuh 4,24% yoy.

Baca Juga: Kontribusi pertumbuhan ekonomi Pulau Jawa terhadap PDB nasional capai 59%

Industri barang logam, komputer, barang elektronik, optik dan peralatan listrik juga mengalami kontraksi, yaitu tumbuh -0,51% yoy.

Hanya industri kimia, farmasi, dan obat tradisional, serta industri tekstil dan pakaian jadi yang mengalami pertumbuhan lebih baik dibandingkan tahun sebelumnya yaitu masing-masing 8,48% dan 15,35% yoy.

“Industri pengolahan mengalami penurunan cukup tajam dan ini yang menjadi penyebab pertumbuhan ekonomi 2019 hanya 5,02% karena peranan sektor ini sangat penting,” tutur Suhariyanto.

Baca Juga: PDB Indonesia tumbuh 5,02% sepanjang tahun 2019 lalu

Ia juga menerangkan bahwa perlambatan pertumbuhan industri pengolahan, terutama industri non-migas, sejatinya telah tecermin dari menurunnya impor bahan baku sepanjang tahun lalu yang mencapai 11,07% yoy.

“Ini pasti berpengaruh ketika bahan baku yang diimpor itu belum bisa disubstitusi. Itulah kenapa pemerintah berencana dan perlu untuk melakukan hilirisasi untuk memenuhi substitusi impor bahan baku tersebut,” tandas Suhariyanto.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×