kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.183
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Ini alasan Pertamina naikkan harga BBM non subsidi

Kamis, 14 Mei 2015 / 21:37 WIB

Ini alasan Pertamina naikkan harga BBM non subsidi

Berita Terkait

JAKARTA. Harga tiga bahan bakar minyak (BBM) pada malam ini kembali naik. Ketiga produk itu adalah Pertamax, Pertamax Plus, dan Pertamina Dex dengan nominal kenaikan yang beragam. Namun, harga Premium dan Solar masih dijual dengan harga yang sama. Yakni Rp 7.400 dan Rp 6.900.

Pertamax atau bensin dengan nilai oktan 92 itu naik Rp 800 dari Rp 8.800 menjadi Rp 9.600 per liter. Sedangkan Pertamax Plus, dilepas Rp 10.500 dari sebelumnya Rp 10.050 dan Pertamina Dex dari Rp 11.900 menjadi Rp 12.200.

Direktur Pemasaran PT Pertamina (Persero), Ahmad Bambang mengatakan, kenaikan sudah saatnya dilakukan. Sebab, pergerakan harga minyak dunia kembali merangkak naik. ’’Means of Platts Singapore (MoPS) yang menjadi patokan naik tinggi. Begitu juga dengan dollar yang di atas Rp 13.000,’’ ujarnya kepada KONTAN, Kamis (14/5).

Kenaikan tersebut membuat disparitas harga antara premium dengan pertamax makin jauh. Yakni, Rp 2.200 dari premium yang kini dijual Rp 7.400 per liter. Angka itu, menurut Bambang tidak ideal dan membuat pengguna rentan kembali ke premium.

Padahal, Pertamina menjaga perbedaan harga itu agar tidak lebih dari Rp 1.000. Sebelumnya, ketika perbedaan harga Premium dan Pertamax masih tipis, pengguna Pertamax meningkat drastis. Dari yang sebelumnya hanya 2.000 Kilo Liter (KL) per hari, bahkan belakangan sempat 6.000 KL per hari.

’’Premium mestinya juga naik. Tapi belum mendapat izin pemerintah,’’ imbuhnya. Dia memang tidak menjelaskan apakah kenaikan tiga produk itu menjadi indikator naiknya harga premium Juni nanti. Kalau melihat kebiasaan sebelumnya, besar kemungkinan harga premium akan mendapat penyesuaian.

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Dirjen Migas) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), I Gusti Nyoman Wiratmaja Puja membenarkan, soal harga minyak dunia yang terus naik itu. Kondisi diperburuk dengan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika. Potensi harga premium untuk mendapat penyesuaian disebutnya masih terbuka lebar.

’’Kami akan cermati. Kalau harus naik, kapan harus cermat. Tapi bukan berarti hari ini, atau bulan ini,’’ tandasnya.



Reporter: Pratama Guitarra
Editor: Hendra Gunawan
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = 0.0711 || diagnostic_web = 0.3665

Close [X]
×