kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,29   -4,95   -0.53%
  • EMAS915.000 -0,97%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.26%

Anggota DPR dorong pemerintah fokus pelaksanaan vaksin gratis


Minggu, 24 Januari 2021 / 14:10 WIB
Anggota DPR dorong pemerintah fokus pelaksanaan vaksin gratis
ILUSTRASI. Petugas menyiapkan vaksin COVID-19 yang akan disuntikkan pada tenaga kesehatan di klinik Mapolda Sumsel Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (20/1/2021). Anggota DPR dorong pemerintah fokus pelaksanaan vaksin gratis.

Reporter: Abdul Basith Bardan | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Anggota Komisi IX DPR, Netty Prasetiyani, meminta pemerintah fokus pada pelaksanaan vaksinasi virus corona (Covid-19) gratis.

Vaksinasi tersebut harus segera diberikan kepada garda terdepan dalam penanganan Covid-19 di Indonesia. Antara lain adalah tenaga kesehatan, tenaga pendidik, tokoh agama, hingga TNI dan Polri.

"Pemerintah harus fokus pada tahapan vaksinasi massal yang akan diberikan kepada rakyat secara gratis," ujar Netty kepada Kontan.co.id, Minggu (24/1).

Netty menegaskan terdapat sejumlah tantangan dalam pelaksanaan vaksinasi. Salah satunya adalah data penerima vaksinasi yang masih belum baik.

Baca Juga: Badan Kesehatan Prancis rekomendasikan suntikan vaksin Covid-19 kedua ditunda 6 pekan

Selain itu juga kondisi bencana alam yang terjadi di sejumlah wilayah harus menjadi perhatian pemerintah. Pasalnya dalam kondisi bencana, infrastruktur distribusi vaksin harus dipastikan tetap terjaga.

"Pastikan bahwa vaksin, cold chain, dan sarana logistik pendukung vaksinasi semua aman," terang Wakil Ketua Fraksi PKS tersebut.

Distribusi vaksin harus dipastikan dapat dilakukan hingga kawasan terluar, terdepan, dan terpencil atau 3T. Selain itu persiapan mitigasi bagi Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) juga harus menjadi perhatian pemerintah.

Banyaknya pekerjaan yang harus dilakukan dalam menjamin tercapainya target vaksinasi membuat Netty meminta pemerintah mengesampingkan pembahasan vaksinasi mandiri. Rencana vaksinasi mandiri juga dapat memicu isu sensitif di tengah masyarakat.

"Alih-alih menyiapkan vaksin gratis untuk rakyat, pemerintah disibukkan dengan perusahaan yang ingin mendapatkan vaksin dengan cara berbayar," jelasnya.

Sebagai informasi, sebelumnya Presiden Joko Widodo menyampaikan sikap pemerintah yang tengah membahas dibukanya program vaksinasi mandiri. Vaksinasi mandiri dinilai dapat membantu pemerintah mempercepat tercapainya target vaksinasi untuk menciptakan ketahanan kelompok atau herd immunity.

Selanjutnya: Seminggu pasca disuntik vaksin Covid-19, ini efek yang dirasakan para dokter

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Peningkatan Produktifitas Panduan Cepat Menganalisa dan Merumuskan Strategi Bisnis

[X]
×