kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Upaya pemerintah mempersempit defisit keseimbangan primer tidak mudah


Senin, 18 Mei 2020 / 14:47 WIB
Upaya pemerintah mempersempit defisit keseimbangan primer tidak mudah
ILUSTRASI. Aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (29/4/2020). Untuk mengatasai dampak pandemi virus corona (COVID-19), Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 58 Tahun 2020 tentang Penataan dan Penyed

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) merevisi defisit keseimbangan primer di dalam outlook anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) 2020.

Sebelumnya, keseimbangan primer diprediksi mengalami defisit sebesar Rp 12 triliun, tetapi di dalam outlook prediksi tersebut meningkat tajam menjadi 3,08% dari produk domestik bruto (PDB) atau setara dengan Rp 517,8 triliun.

Baca Juga: Turunkan defisit keseimbangan primer, pemerintah akan kerek sumber penerimaan negara

Kemudian, di dalam data Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal (KEM-PPKF) tahun 2021, pemerintah juga memproyeksi keseimbangan primer akan terus mengalami defisit menurun sampai dengan tahun 2024.

Perinciannya, pada tahun 2020 ini pemerintah memproyeksi keseimbangan primer pada level 3,08% dari PDB, tahun 2021 antara 1,24% sampai 2,07% dari PDB, tahun 2022 antara 0,94% sampai 1,70% dari PDB, tahun 2023 antara 0,49% sampai 0,87% dari PDB, dan tahun 2024 antara 0,34% sampai 0,66% dari PDB.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira menilai, akan sulit bagi pemerintah dalam memperkecil defisit keseimbangan primer ke arah surplus sementara total utang pemerintah terus meningkat.

"Apalagi, outlook rasio pajak (tax ratio) diperkirakan akan mengalami penurunan ke level 6% sampai 7%, dikarenakan adanya pemberian insentif fiskal hingga tahun 2023," ujar Bhima kepada Kontan.co.id, Senin (18/5).

Baca Juga: Tata kelola pertambangan rakyat jadi perhatian dalam RUU Minerba

Adapun target utang di tahun ini pun meningkat menjadi Rp 1.006,4 triliun untuk membiayai pelebaran defisit anggaran yang diproyeksi mencapai 5,07% dari PDB.

Dengan demikian, sampai dengan akhir tahun outlook total utang pemerintah akan mencapai Rp 6.000 sampai Rp 6.500 triliun.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×