kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -1.01%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Pemerintah percaya diri ekonomi Indonesia bisa tumbuh 7%, ini kata ekonom


Minggu, 16 Mei 2021 / 15:28 WIB
Pemerintah percaya diri ekonomi Indonesia bisa tumbuh 7%, ini kata ekonom
ILUSTRASI. Pemerintah pecaya diri ekonomi Indonesia bisa tumbuh 7% di 2021, ini kata ekonom

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, meski kuartal I 2021 pertumbuhan ekonomi masih di angka -0,74%, namun pada kuartal II tahun ini diperkirakan dapat bergerak positif menyentuh angka 7%.

Sektor konsumsi di kuartal kedua ini ditargetkan dapat mencapai 6,9% sampai 7,9%. Dimana konsumsi pemerintah akan didorong 7,6% - 7,9%, Pembentukan Modal Tetap Bruto (PTMB) akan didorong sampai 8,3%. Ekspor akan didorong 10,5% sampai 12%, kemudian impor 9,5% sampai 14%.

Terkait pertumbuhan ekonomi di kuartal kedua tahun ini yang ditargetkan bisa capai 7%, Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan, tren pemulihan ekonomi Indonesia sudah mulai terindikasi dari perbaikan kondisi ekonomi secara keseluruhan baik dari sisi permintaan dan produksi.

Namun, pihaknya memproyeksi pertumbuhan ekonomi di kuartal kedua ini lebih rendah dari prediksi pemerintah. "Jadi secara keseluruhan, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II-2021 diperkirakan berkisar 6%," kata Josua kepada Kontan.co.id pada Minggu (16/5).

Baca Juga: Airlangga Hartarto optimistis pertumbuhan ekonomi Indonesia capai 7% di kuartal II

Lebih lanjut, perbaikan ekonomi akan secara khusus pada semester II tahun 2021, yang merupakan dampak berlanjutnya program vaksinasi terutama bagi penerima masyarakat luas, diharapkan akan dapat mendorong peningkatan aktivitas ekonomi dari sisi permintaan dan produksi.

Selain itu Josua menyebut, untuk mendukung proses pemulihan, akselerasi penyerapan anggaran PEN juga perlu dikombinasikan dengan kebijakan pada sektor strategis seperti pertanian, perdagangan, industri pengolahan dan segmen usaha UMKM yang berkontribusi besar pada perekonomian.

"Insentif lanjutan pada sektor usaha horeka juga diharapkan dapat mendukung keberlanjutan sektor tersebut mengingat sektor hotel, restoran dan terkait pariwisata mengingat sektor tersebut masih terdampak negatif selama pandemi. Oleh sebab itu pertumbuhan ekonomi pada tahun 2021 diperkirakan akan berkisar 4%," imbuhnya.

Hampir sama dengan Josua, Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman mengatakan, untuk target pertumbuhan ekonomi pemerintah pada kuartal II tahun 2021 masih ada peluang untuk terakselerasi. Hal tersebut seiring dengan membaiknya pola konsumsi masyarakat (meningkatnya CCI dan RSI), serta keberlanjutan agenda pemerintah untuk front load belanja termasuk belanja modal, barang, dan vaksin.

"Jadi saya melihat fixed investment juga akan berlanjut meningkat di kuartal ke dua 2021. Kami perkirakan pertumbuhan ekonomi di kuartal kedua 2021 akan ada dikisaran 6% - 7% (yoy). Hal ini juga tidak lepas dari low base effect pada Q2 tahun lalu dimana kontraksi terdalam akibat pandemi Covid-19 terjadi," kata Faisal.

Baca Juga: Menkeu: Rasio utang terhadap PDB di tahun 2022 ada di kisaran 43,76% - 44,28%

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×