kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Naik tinggi, Kemenkeu catat pembiayaan utang sebesar Rp 223,8 triliun per April 2020


Sabtu, 23 Mei 2020 / 08:55 WIB
Naik tinggi, Kemenkeu catat pembiayaan utang sebesar Rp 223,8 triliun per April 2020
ILUSTRASI. Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara memberikan sambutan dalam acara Indonesia Banking Expo 2019 di Jakarta, Rabu (6/11/2019). Perhimpunan Bank Nasional (Perbanas) menggelar Indonesia Banking Expo (IBEX) 2019 dengan tema “Consolidate to Elevate”. ANTARA

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat realisasi pembiayaan utang pada periode Januari sampai dengan April 2020 sudah mencapai Rp 223,8 triliun, atau setara dengan 22,2% dari pagu anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) dalam Perpres 54/2020 sebesar Rp 1.006,4 triliun.

Realisasi ini mengalami peningkatan tajam 53,7% apabila dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya yang hanya sebesar Rp 145,6 triliun.

Baca Juga: Berpotensi ditolak nasabah, ini skema pengembalian dana KSP Indosurya

"Sekarang lebih besar, selain karena defisitnya juga lebih besar kami juga ingin memastikan ketersediaan anggaran untuk belanja yang pasti akan membesar ke depannya," ujar ujar Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara dalam telekonferensi, Rabu (20/5).

Suahasil menjelaskan, pembengkakan belanja yang dilakukan pemerintah ini sebagai salah satu upaya dalam penanganan wabah virus Corona di dalam negeri. Peningkatan belanja yang dilakukan ke depannya, adalah belanja di bidang kesehatan, belanja bantuan sosial, dan belanja untuk dunia usaha.

Maka dari itu, ketersediaan anggaran pembiayaan utang ini dilakukan sebagai langkah pemerintah untuk berjaga-jaga.

Baca Juga: Pemerintah tambah alokasi BLT dana desa jadi Rp 2,7 juta per keluarga

Pembiayaan utang ini, disokong oleh penerbitan surat berharga negara (SBN) neto dan pinjaman neto. Untuk realisasi penerbitan SBN neto sampai dengan April, adalah sebesar Rp 231,6 triliun atau 42,1% dari pagu APBN-Perpres 54/2020 yang senilai Rp 999,4 triliun.

Dengan kata lain jumlah ini meningkat 44,3% dari realisasi tahun sebelumnya yang hanya Rp 160,5 triliun.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×