Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.173
  • EMAS666.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Menciptakan magnet pariwisata dari trio KEK di Bangka Belitung

Kamis, 14 Maret 2019 / 19:21 WIB

Menciptakan magnet pariwisata dari trio KEK di Bangka Belitung
Menko Perekonomian dan Menteri Pariwisata meninjau kawasan wisata Tanjung Gunung

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pariwisata digadang-gadang sebagai salah satu jamu mujarab untuk mengatasi persoalan defisit neraca transaksi berjalan Indonesia yang kian melebar hingga akhir tahun lalu.

Tak hanya itu, pariwisata juga diproyeksi bakal menjawab tantangan kinerja ekspor Indonesia yang masih bergantung pada komoditas mentah dan lemah dalam industri pengolahan.

Kepulauan Bangka Belitung diperhitungkan sebagai salah satu provinsi yang dapat mewujudkan misi tersebut. Belitung yang pada era 1800-an pernah menjadi pusat penambangan timah dunia, bersolek untuk menjadi destinasi pariwisata dan investasi melalui pembangunan dan pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata.

Presiden Joko Widodo, Kamis (14/3), akhirnya resmi membuka KEK Tanjung Kelayang yang telah ditetapkan sejak tiga tahun lalu melalui Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 6 Tahun 2016.

Jokowi optimistis, operasional KEK Tanjung Kelayang dapat mengerek penerimaan asli daerah (PAD) Provinsi Bangka Belitung hingga mencapai 300%.

Saat ini, nilai investasi yang sudah masuk ke kawasan ini mencapai Rp 9 triliun yang dikontribusikan sekitar 76% oleh jaringan hotel internasional seperti Starwood Asia Pacific dan Accor Asia Pacific.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, kekhasan yang akan ditonjolkan dari KEK Tanjung Kelayang memang resort dan wisata lautnya.

"Tanjung Kelayang sekarang sudah memenuhi syarat terkait tanah, infrastruktur dasar, dan fasilitas kawasan sehingga bisa mulai beroperasi setelah ditetapkan sebagai KEK tahun 2016 lalu," ujar Arief.

Kawasan dengan luas 324 ha tersebut telah ditetapkan sebagai satu dari sepuluh destinasi pariwisata prioritas. Sejak ditetapkan, jumlah kunjungan tamu asing dan domestik naik dari 292.885 orang pada 2016, menjadi 390.841 orang pada 2017.

Kemenpar mencatat, peningkatan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) juga menunjukkan tren positif sepanjang periode 2014-2018, yakni sebesar 650% menjadi 25.579 orang pada 2018. Sementara, pertumbuhan wisatawan nusantara (wisnus) di periode yang sama mencapai sebesar 385% menjadi 786.988 orang.

Tak hanya sampai di situ, Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan, Bangka Belitung akan kembali menetaskan dua KEK Pariwisata, yaitu KEK Tanjung Gunung dan KEK Sungailiat.

"Keduanya sudah siap untuk diproses menjadi KEK. Saya sudah minta agar kedua kawasan ini punya kekhasan yang berbeda tapi saling melengkapi," tutur Darmin.

Menanggapi masukan tersebut, Arief bilang, KEK Sungailiat dan Tanjung Gunung nantinya akan lebih diarahkan sebagai kawasan Pertemuan, Insentif, Konvensi, dan Pameran (Meeting, Incentive, Convention, and Exhibition/MICE). Selain sebagai destinasi wisata, kawasan ini juga akan digabung dengan residensial untuk menarik kunjungan maupun investasi domestik dan asing.

"Di sini kalau mau ada theme park juga boleh dan bisa tarik pemain global. Toh, Mandalika contohnya, bisa attract MotoGP dan sudah diterima oleh Presiden secara final untuk 2021," kata Arief.

Arief menjelaskan, peluang kedua KEK ini sebagai destinasi Silver Tourism juga terbuka lebar. Silver Tourism merupakan peluang pasar yang memanfaatkan pengeluaran konsumsi dan pariwisata dari populasi lanjut usia di atas umur 50 tahun.


Reporter: Grace Olivia
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0569 || diagnostic_web = 0.6191

Close [X]
×