kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Kemendag ekspor 15 ton produk perikanan dan pertanian ke Jepang


Jumat, 12 November 2021 / 12:47 WIB
Kemendag ekspor 15 ton produk perikanan dan pertanian ke Jepang
ILUSTRASI. Produk perikanan Indonesia


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan bersama Dinas Perindustrian Sulawesi Utara melepas ekspor produk perikanan dan pertanian sebanyak 15 ton ke Jepang.

Nilai ekspor produk perikanan dan pertanian tersebut mencapai US$  90.000. Pengiriman produk perikanan dan pertanian ini dilakukan pada Rabu (10/11) lalu.

Pelepasan ekspor dilakukan dengan memanfaatkan rute penerbangan langsung Garuda Indonesia dari Bandara Sam Ratulangi, Sulawesi Utara menuju Bandara Narita,  Jepang.  

Hingga  2022, melalui bandara ini, ekspor produk pertanian dan perikanan ke Jepang ini ditargetkan bisa menembus 1.000 ton.

“Pelepasan ekspor ke Jepang ini merupakan kerja sama pemerintah pusat, pemerintah daerah, BUMN, para pelaku usaha, dan para pemangku kepentingan sebagai bentuk upaya memperluas pasar produk-produk unggulan Sulawesi Utara ke pasar global, khususnya Jepang,” kata  Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Didi Sumedi dalam rilis yang dikutip Kontan.co.id, Jumat (12/11).

Baca Juga: Kebijakan pajak pemerintah dinilai dukung momentum pertumbuhan ekonomi Indonesia

Didi mengatakan, Kementerian  Perdagangan berkomitmen terus meningkatkan ekspor produk potensial maupun jasa melalui berbagai kegiatan  promosi, peningkatan kapasitas (capacity  building) bagi pelaku usaha ekspor, pengembangan produk, branding,pelatihan ekspor, informasi pasar ekspor, penjajakan bisnis, dan berbagai program lainnya. Hal tersebut dilakukan untuk menjaga surplus neraca perdagangan.

Sementara itu, Direktur Kerja Sama Pengembangan Ekspor Nainggolan bilang, pelepasan ekspor ini merupakan bentuk sosialisasi pemanfaatan rute penerbangan langsung maskapai Garuda Indonesia dari Sam Ratulangi ke bandara Narita di Jepang.  

Hal ini diharapkan menarik buyers luar negeri untuk melakukan kerja sama bisnis dengan pelaku usaha  didaerah. Sehingga, dapat meningkatkan perekonomian daerah.

“Kami berharap pelepasan ekspor kali ini juga dapat  memperluas penyebaran informasi fasilitas jalur penerbangan langsung untuk kargo dari Manado  ke Jepang. Sehingga, semakin banyak pelaku usaha yang dapat memanfaatkannya dan berhasil mewujudkan ekspor 1.000 ton dari Manado ke Jepang hingga 2022,” imbuh Marolop.

Pada kesempatan tersebut, lanjut Marolop, Kementerian Perdagangan bersama dengan Japan External Trade Organization (JETRO) sepakat berkolaborasi untuk meningkatkan ekspor produk Indonesia, khususnya perikanan ke pasar Jepang.  

Baca Juga: PP soal PNBP perikanan tangkap sulitkan nelayan

Berdasarkan data Kementerian Perdagangan, ekspor  produk perikanan Indonesia ke pasar global periode   Januari-Agustus 2021 tercatat sebesar US$ 2,46   miliar. Jumlah itu naik 4,05% dibandingkan  periode  yang sama tahun sebelumnya.  

Negara tujuan ekspor utama produk perikanan Indonesia antara lain Amerika Serikat dengan pangsa  pasar mencapai 37,51%. Disusul China dengan 20,79%,  Jepang 10,71%, Vietnam 3,9% dan Malaysia 3,18%.

 

Selanjutnya: Terseret penguatan dolar AS, harga minyak berada di jalur pelemahan pada pekan ini

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×