kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Inilah gambaran isi 23 pasal draf RUU Omnibus Law Perpajakan


Kamis, 06 Februari 2020 / 17:03 WIB
Inilah gambaran isi 23 pasal draf RUU Omnibus Law Perpajakan
ILUSTRASI. Draf RUU Omnibus Law Perpajakan terdapat 23 tiga pasal yang diatur untuk menyokong investasi dan penguatan perpajakan.

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Komarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rancangan Undang-Undang (RUU) Ketentuan dan Fasilitas Perpajakan Untuk Penguatan Perekonomian atau RUU Omnibus Law Perpajakan telah rampung. Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) akan membahas beleid sapu jagad perpajakan ini dalam waktu dekat.

Berdasarkan draf RUU Omnibus Law Perpajakan yang diterima Kontan.co.id, terdapat 23 tiga pasal yang diatur untuk menyokong investasi dan penguatan perpajakan. Mengenai apa saja 23 pasal tersebut?      

Baca Juga: Siap-siap, Kemenkeu bakal kenakan PPh, PPN, dan bea masuk bagi platform digital asing

  • Pasal 1, berisi gambaran umum dan latar belakang RUU Omnibus Law Perpajakan.
  • Pasal 2, mengatur tentang ketentuan dan fasilitas perpajakan untuk lima hal, yakni meningkatkan pendanaan investasi, menjamin keberlangsungan usaha dan mendorong kepatuhan wajib pajak secara sukarela, menciptakan keadilan iklim berusaha di dalam negeri, mendorong sektor prioritas skala nasional, dan meningkatkan pengembangan dan pendalaman pasar keuangan dalam rangka penguatan perekonomian.
  • Pasal 3, tentang penyesuaian tarif Pajak Penghasilan (PPh) Wajib Pajak (WP) Badan?dalam negeri dan bentuk usaha tetap.
  • Pasal 4, terkait perlakuan perpajakan atas dividen dan penghasilan lain dari luar negeri.
  • Pasal 5, soal pengaturan tarif PPh atas bunga.
  • Pasal 6 mengenai pengaturan pengenaan PPh bagi wajib pajak orang pribadi
  • Pasal 7 membahas pengaturan pengkreditan pajak masukan
  • Pasal 8 soal pengaturan mengenai sanksi administratif
  • Pasal 9 terkait sanksi administratif berupa bunga
  • Pasal 10 tentang pengaturan mengenai sanksi administratif berupa denda
  • Pasal 11 tentang pengaturan pengenaan bunga      
  • Pasal 12 yakni pengaturan mengenai imbalan bunga
  • Pasal 13 meliputi pengaturan mengenai pemberian fasilitas perpajakan
  • Pasal 14 soal perlakuan perpajakan dalam kegiatan Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PMSE)
  • Pasal 15 tentang pengenaan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas pemanfaatan Barang Kena Pajak (BKP) tidak berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak (JKP) dari luar daerah pabean di dalam daerah pabean melalui PMSE.
  • Pasal 16 tentang pedagang luar negeri, penyedia jasa luar negeri, dan/atau PPMSE luar negeri
  • Pasal 17 tentang pedagang luar negeri, penyedia jasa luar negeri, PPMSE ?luar negeri, dan/atau PPMSE dalam negeri yang tidak memenuhi ketentuan.
  • Pasal 18 tentang pengaturan mengenai pajak daerah
  • Pasal 19 mengenai sanksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 berlaku untuk Surat Tagihan Pajak (STP) atau Surat Ketetapan Pajak (SKP) yang diterbitkan sejak undang-undang ini mulai berlaku.
  • Pasal 20 mengatur peraturan pelaksana pada saat undang-undang ini mulai berlaku.
  • Pasal 21 mengatur pada saat undang-undang ini mulai berlaku, ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai fasilitas PPh yang ditetapkan sebelum berlakunya undang-undang ini, tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan undang-undang ini.
  • Pasal 22 menjabarkan perubahan atas aturan lama
  • Pasal 23 menetapkan undang-undang ini mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2020.




TERBARU

Close [X]
×