CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

BMKG: Tahun depan, kemungkinan tidak ada potensi anomali iklim


Sabtu, 02 November 2019 / 08:00 WIB
BMKG: Tahun depan, kemungkinan tidak ada potensi anomali iklim


Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Berdasarkan hasil monitoring dan analisis dinamika atmosfer, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksikan, tahun depan tidak terindikasi akan terjadi El-Nino kuat.

NOAA dan NASA (Amerika Serikat) serta JAMSTEC (Jepang) pun memperkirakan hasil yang serupa. "Ini menandai tahun 2020 diperkirakan tidak ada potensi anomali iklim yang berdampak pada curah hujan di wilayah Indonesia," kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam keterangan tertulis, Kamis (31/10).

Tahun depan, curah hujan bakal cenderung sama dengan pola iklim normal (klimatologis). Musim kemarau umumnya akan bergulir mulai April- Mei hingga Oktober 2020.

Baca Juga: BMKG: Puncak musim hujan Januari-Februari, waspadai cuaca ekstrem November-Desember

Sedang wilayah di dekat ekuator, seperti Aceh, Sumatra Utara, dan Riau, musim kemarau pertama mulai Februari-Maret 2020. Sehingga, tetap perlu waspada untuk potensi kondisi kering yang bisa berdampak kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di awal tahun pada wilayah dekat ekuator.

BMKG mengimbau, perlu mengoptimalkan usaha menjaga cadangan air melalui optimalisasi manajemen operasional air waduk saat musim penghujan dan melalui gerakan memanen air hujan.

"Teknologi modifikasi cuaca bisa diterapkan sebagai alternatif pada saat peralihan kedua musim tersebut, terutama bagi wilayah yang rawan kekeringan dan karhutla," ujar Dwikorita.

Sementara awal musim hujan akhir 2019 akan lebih mundur dari normalnya. Periode musim hujan, November 2019-Maret 2020 masih sesuai dengan normalnya, namun bisa lebih basah dibandingkan 2019, khususnya Sumatra dan Kalimantan bagian Utara.

Baca Juga: BMKG: Musim hujan di Jakarta dan sekitarnya mulai November

"Puncak musim hujan diprediksikan pada Januari-Februari 2020. Demikian halnya awal musim kemarau diperkirakan mirip dengan normalnya, yaitu sekitar April-Mei 2020," imbuh Dwikorita.

Untuk peluang terjadi bencana hidrometeorologis, yakni siklon tropis, hujan ekstrem, puting beliung, angin kencang, gelombang ekstrem, dan kekeringan iklim, tetap perlu diwaspadai. "Meskipun diprediksi berkurang jumlah kejadian maupun kekuatannya pada kondisi iklim yang normal," kata Dwikorita.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×