kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.026,34   9,98   0.98%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Begini kiat Jokowi kejar target pendapatan negara hingga Rp 1.840,7 triliun di 2022


Senin, 16 Agustus 2021 / 12:01 WIB
Begini kiat Jokowi kejar target pendapatan negara hingga Rp 1.840,7 triliun di 2022
ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo saat Sidang Tahunan MPR Tahun 2021


Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah menargetkan pendapatan negara pada tahun 2022 mencapai Rp 1.840,7 triliun. Presiden Joko Widodo menilai, besaran pendapatan negara tersebut penting untuk mencapai sasaran pembangunan Indonesia di tahun depan.

Secara rinci, target pendapatan negara itu terdiri dari penerimaan perpajakan sebesar Rp 1.506,9 triliun, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) senilai Rp 333,2 triliun.

“Mobilisasi pendapatan negara dilakukan dalam bentuk optimalisasi penerimaan pajak maupun reformasi pengelolaan PNBP,” kata Presiden RI Joko Widodo dalam Pidato Presiden dalam Rangka Penyampaian RUU Tentang APBN TA 2022, Senin (16/8).

Untuk memperkuat kemandirian dalam pembiayaan pembangunan, Jokowi mengatakan pemerintah akan meneruskan reformasi perpajakan.

“Reformasi perpajakan bertujuan untuk menciptakan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia,” ujar Jokowi.

Baca Juga: Pemerintah patok belanja negara tahun 2022 sebesar Rp 2.708,7 triliun

Adapun reformasi perpajakan tersebut dilakukan melalui perluasan basis pajak, peningkatan kepatuhan, serta perbaikan tata kelola dan administrasi perpajakan dalam rangka meningkatkan rasio perpajakan.

“Selain itu, pemberian berbagai insentif perpajakan yang tepat dan terukur diharapkan mampu mendorong percepatan pemulihan dan peningkatan daya saing investasi nasional, serta memacu transformasi ekonomi,” ucap Jokowi.

Sementara itu, upaya peningkatan PNBP terus dilakukan antara lain dengan perbaikan proses perencanaan dan pelaporan PNBP dengan menggunakan teknologi informasi yang terintegrasi.

Kemudian penguatan tata kelola dan pengawasan PNBP, optimalisasi pengelolaan aset, dan intensi kasi penagihan dan penyelesaian piutang PNBP.

Selain itu, mendorong inovasi layanan dengan tetap menjaga kualitas dan keterjangkauan layanan.

 

Selanjutnya: Ini enam fokus APBN tahun 2022

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×