kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.590
  • EMAS594.906 0,17%

Fee Proyek E-KTP Setya Novanto turut mengalir melalui Money Changer

Kamis, 11 Januari 2018 / 20:50 WIB

Fee Proyek E-KTP Setya Novanto turut mengalir melalui Money Changer
ILUSTRASI. SIDANG LANJUTAN SETYA NOVANTO



Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menyamarkan uang via money changer jadi salah satu modus dalam mengalirkan uang yang diduga sebagai fee proyek bagi terdakwa Kasus E-KTP Setya Novanto.

Hal ini terungkap dari sidang pemeriksaan empat saksi untuk terdakwa Setya Novanto di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, Kamis (11/1).

Salah satu saksi yang dihadirkan JPU dalam persidangan yaitu Rizwan, Marketing Manager PT PT Inti Valuta Money Changer menjelaskan bagaimana mekanisme uang yang diduga fee tersebut dari PT Biomorf Mauritius sampai di tangan Irvanto Hendra Pambudi Cahyo, Keponakan Setya Novanto yang diduga jadi perantara penerimaan uang Setnov sebesar US$ 3,5 juta.

"Dia (Irvanto) cerita mau barter dollar. Dia bilang mau tukar. Dia ada dollar di luar negeri dan tetap mau terima dollar di Jakarta, itu namanya barter, dan itu biasa dalam money changer" ucapnya saat ditanya Hakim di pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (11/01).

Rizwan menjelaskan, Irvanto lebih menginginkan pemindahan uang melalui cara barter, lantaran dengan skema transfer langsung biayanya lebih mahal dan prosesnya lebih panjang.

Namun dalam memindahkan uang tersebut, Irvan tak bekerja banyak, lantaran ia kemudian menghubungi Djuli Hira, Komisaris PT Berkah Langgeng Abadi yang jadi salah satu saksi juga dalam sidang tersebut untuk menyediakan rekening yang digunakan menampung dollar dari Irvanto.

"Saya diajak Pak Rizwan karena perusahaan saya memiliki ijin remitansi," keterangan Djuli kepada majelis hakim.

Kepada majelis hakim, Djuli mengakui menyediakan tiga hingga empat rekening yang berasal dari nasabah maupun perusahaan money changer yang berada di Singapura. Ia juga mengatakan ada sebelas kali transaksi dengan nilai total mencapai US$ 2,75 juta yang ditransfer ke rekening yang disediakan Djuli.

Dari presentasi yang dipaparkan JPU, sumber dana ditransfer dari perusahaan misalnya Golden Victory, Cosmic Enterprise, Pacific Oleo Chemical, Hong Kong Trading co, dengan nilai uang yang ditransfer berkisar US$ 100 ribu hingga US$ 500 ribu. Namun semua dana tersebut bersumber dari Biomorf Mauritius.

Biomorf Mauritius sendiri merupakan anak perusahaan PT Biomorf Lone, penyedia produk automated finger print identification system (AFIS) merek L-1, di proyek E-KTP.

"Uang yang dikirim dari Biomorf, itupun saya diberitahu oleh pak Santoso setelah kasus E-KTP mencuat," jawab Djuli kepada majelis hakim.


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Yudho Winarto

KASUS SETYA NOVANTO

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0608 || diagnostic_web = 0.2515

Close [X]
×