kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Saksi sebut NIK rekayasa paling banyak di Bogor, KPU bilang "pemenangnya 02, 70%"


Rabu, 19 Juni 2019 / 17:20 WIB
Saksi sebut NIK rekayasa paling banyak di Bogor, KPU bilang

Sumber: Kompas.com | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asy'ari bertanya pada saksi paslon nomor urut 02 Prabowo-Sandi, Idham Amiruddin, soal perolehan suara pilpres di Kabupaten Bogor. 

Pertanyaan ini dilontarkan setelah Idham menyebut adanya 437 ribu Nomor Induk Kependudukan (NIK) di Kabupaten Bogor yang direkayasa dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang ditetapkan KPU. Pertanyaan ini muncul dalam sidang sengketa hasil pilpres di Mahkamah Konstitusi (MK). 


"Apakah saudara tahu dalam pemilihan presiden ini di Kabupaten Bogor, pemenangnya 01 atau 02?," tanya Hasyim. 

Kepada Hasyim, Idham menjawab tidak tahu. "Secara jujur saya katakan saya tidak tahu. Karena target saya adalah pemilu yang jujur saja," katanya. 

Hasyim kemudian memastikan bahwa Idham tak tahu menahu soal perolehan suara presiden di Kabupaten Bogor. Oleh Majelis Hakim Arief Hidayat hal tersebut juga dipastikan kembali. "Cukup. (Saksi) tidak tahu," kata Arif. 

Atas jawaban Idham tersebut, Hasyim kemudian mengungkap bahwa Kabupaten Bogor, yang disebut sebagai wilayah dengan NIK rekayasa tertinggi, pemilunya dimenangkan oleh paslon nomor urut 02 Prabowo-Sandi. 

"Kami kasih tahu untuk (Kabupaten) Bogor pemenang (pilpres)-nya (paslon) 02, 70%," kata Hasyim. 

Sebelumnya, saksi dari Tim Hukum pasangan capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Idham Amiruddin, menyebut adanya NIK rekayasa dalam DPT. NIK rekayasa merupakan NIK yang elemen datanya salah, yakni kode NIK untuk laki-laki dan perempuan yang tak sesuai. 

Menurut Idham, data NIK rekayasa itu berjumlah 10.901.715. Jumlah tertinggi ada di Kabupaten Bogor. "Yang tertinggi itu di Bogor, sekitar 437 ribu lebih," kata Idham. (Fitria Chusna Farisa)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Saksi Sebut NIK Rekayasa Paling Banyak di Bogor, KPU Bilang "Pemenangnya 02, 70 Persen""




TERBARU

Close [X]
×