kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.595
  • SUN93,03 -0,06%
  • EMAS610.041 0,33%

Rupiah masih tertekan tahun depan, Ekonom: Asumsi APBN 2019 sudah tepat

Jumat, 09 November 2018 / 06:35 WIB

Rupiah masih tertekan tahun depan, Ekonom: Asumsi APBN 2019 sudah tepat



Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang pekan ini, nilai tukar rupiah terus menguat dan menjauhi level Rp 15.000 per dollar Amerika Serikat (AS). Ekonom memproyeksi daya tahan rupiah ini akan sanggup berlanjut hingga pengujung tahun. Namun, itu tak serta merta berarti kurs rupiah aman dari bayang-bayang pelemahan di tahun depan.

Ekonom Samuel Sekuritas Ahmad Mikail menilai, tantangan bagi kurs rupiah masih cukup banyak di tahun 2019. Lantas, menurutnya, keputusan pemerintah mematok asumsi rupiah di level Rp 15.000 per dollar AS dalam APBN 2019 sudah cukup tepat.


"Pertama, suku bunga AS di tahun depan masih akan naik tiga kali lagi sampai Juni 2019. Rupiah masih akan mengalami tekanan karena ini," ujar Mikail, Kamis (8/11).

Selain itu, Mikail juga melihat belum adanya rencana pencabutan subsidi bahan bakar minyak (BBM) di tahun depan. Dengan begitu, neraca pembayaran pun masih akan terbeban dan transaksi berjalan masih akan mencetak defisit.

Jika mengacu pada kurs rupiah di non-delivery forward (NDF), Mikail bilang, posisi rupiah untuk 12 bulan ke depan berada di level Rp 15.300 per dollar AS.

"Jadi mungkin rata-rata nilai tukar rupiah tahun depan masih akan terdepresiasi ke arah sana karena biasanya mimicking dengan NDF," lanjut Mikail.

Senada, Pengamat Ekonomi Indef Bhima Yudhistira juga mengingatkan, faktor eksternal yang mempengaruhi rupiah di tahun depan tak hanya datang dari kebijakan moneter The Fed.

Bank sentral negara lainnya juga tengah mengambil ancang-ancang melakukan pengetatan moneter, antara lain Uni Eropa dan Jepang.

"Jadi bukan hanya pergerakan The Fed, melainkan juga rate dari G4 atau empat negara ekonomi terbesar dan arah gerak bank sentralnya yang akan mempengaruhi rupiah," ujar Bhima.

Adapun, Analis Pasar Uang Bank Mandiri Reny Eka Putri menyebut, target kurs rupiah yang dipatok bank pelat merah tersebut untuk tahun depan bahkan masih sebesar Rp 15.610 per dollar AS.

Sentimen defisit transaksi berjalan (CAD) dan ekspor yang belum optimal pulih masih membayangi kepercayaan investor terhadap mata uang Garuda.

"Tekanan-tekanan masih akan terasa di semester pertama, terutama jelang Pemilu," ujarnya.

Reny menilai, pemerintah harus terus mengevaluasi asumsi makroekonomi dalam menjalankan APBN 2019 untuk menyesuaikan dengan pergerakan kurs maupun harga komoditas dunia ke depan.

"Tapi sebaiknya, lihat dulu perjalanan kuartal pertama, seperti apa risiko-risiko yang harus dihadapi. Baru kemudian dievaluasi asumsinya," tandasnya.

Reporter: Grace Olivia
Editor: Yudho Winarto

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0534 || diagnostic_web = 0.3725

Close [X]
×