kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45881,45   -4,73   -0.53%
  • EMAS1.329.000 -0,67%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

PDB Kuartal II Melaju, Peluang Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,3% pada 2023 Semakin Kuat


Rabu, 09 Agustus 2023 / 17:02 WIB
PDB Kuartal II Melaju, Peluang Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,3% pada 2023 Semakin Kuat
ILUSTRASI. Aktifitas bongkar muat peti kemas di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (6/6/2023).PDB Kuartal II Melaju, Peluang Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,3% pada 2023 Semakin Kuat.


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Saat ekonomi global mengalami ancaman stagnasi pertumbuhan ekonomi, Indonesia mampu mencatat akselerasi perekonomian melebihi ekspektasi pasar.

PT Bahana TCW Investment Management (Bahana TCW) meyakini, terbuka ruang bagi perekonomian domestik tetap melaju kuat pada sisa paruh kedua tahun ini.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, ekonomi domestik tumbuh sebesar 5,17% secara tahunan pada kuartal II/2023. Pertumbuhan ini lebih kencang dari pencapaian kuartal pertama yang tumbuh sebesar 5,04%.

Alhasil, secara keseluruhan produk domestik bruto (PDB) selama Januari-Juni 2023 tercatat sebesar 5,11%. 

Baca Juga: Ekspor Mulai Melambat, Sinyal Berbahaya Buat Perekonomian RI

"Di tengah perlambatan ekonomi dunia, aktivitas perekonomian domestik Indonesia berjalan dengan cukup kuat, terutama ditopang oleh belanja pemerintah," kata Ekonom Bahana TCW Emil Muhamad dalam keterangan tertulisnya, Rabu (9/8).

Di sisi lain, perlambatan ekonomi global mengakibatkan sumbangsih ekspor terhadap PDB menurun. Bila dilihat berdasarkan pengeluaran, sumber pertumbuhan PDB ditopang oleh permintaan domestik, menunjukkan kualitas pertumbuhan yang baik.

Konsumsi pemerintah meningkat sebesar 10,62%, konsumsi rumah tangga tumbuh 5,23%, dan investasi mencapai 4,63%.

Dari sisi eksternal, pengeluaran ekspor barang dan jasa terkontraksi sebesar 2,75% seiring dengan melemahnya permintaan global dan turunnya harga komoditas ekspor utama seperti batubara dan crude palm oil (CPO).

Kontraksi ini mengakibatkan kontribusi ekspor terhadap PDB turun dari 24,6% di tahun lalu menjadi 20,3% pada kuartal kedua tahun ini.

Baca Juga: Industri Manufaktur Topang Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II-2023

Akan tetapi, penurunan tersebut mampu ditutupi oleh kontribusi sektor manufaktur terhadap PDB yang naik dari 17,92% pada kuartal dua tahun lalu menjadi 18,25% pada kuartal kedua 2023. Kontribusi sektor manufaktur memiliki arti penting dalam peningkatan produktivitas perekonomian domestik.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×