CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.020,29   12,09   1.20%
  • EMAS985.000 1,23%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Laba Capai Rp 10,89 Triliun di 2021, Ini Agenda Ekspansi BNI di 2022


Rabu, 26 Januari 2022 / 19:46 WIB
Laba Capai Rp 10,89 Triliun di 2021, Ini Agenda Ekspansi BNI di 2022
ILUSTRASI. Nasabah melakukan transaksi di salah satu bank anggota Himbara di Bintaro Tangerang Selatan, Kamis (23/9). Laba Capai Rp 10,89 triliun di 2021, Ini Agenda Ekspansi BNI di tahun ini.


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI) mampu membalikkan performa kinerja keuangan di 2021 dibandingkan 2020. Direktur Utama BNI, Bapak Royke Tumilaar menyatakan pertumbuhan laba bersih 232,2% yoy menjadi Rp 10,89 triliun di sepanjang tahun lalu.

Padahal pada 2020, laba bersih BNI terkontraksi hingga 78,7% yoy dari Rp 15,28 triliun di 2019 menjadi Rp 3,28 triliun. Hal ini terjadi saat, BNI melakukan peningkatan pencadangan 149,49% yoy dari Rp 8,83 triliun menjadi Rp 22,03 triliun di 2020. 

Kini, BNI mulai mengurangi pencadangan menjadi Rp 18,29 triliun atau turun 17,0% yoy. Selain itu, BNI mampu mengerek pendapatan bunga bersih 12,4% yoy dari Rp 34,04 triliun menjadi Rp 38,24 triliun di sepanjang 2021. 

Selain itu, BNI mampu meningkatkan Pendapatan Operasional Sebelum Pencadangan (PPOP) yang naik 14,8% yoy dari Rp 27,06 triliun mencapai Rp31,06 triliun.

Baca Juga: BNI Salurkan Pembiayaan Hijau Senilai Rp 172,4 Triliun Sepanjang 2021

Peningkatan pendapatan operasional bank dihasilkan dari pertumbuhan kredit yang sehat sebesar 5,3% yoy menjadi Rp 582,44 triliun. Sedangkan Net Interest Margin (NIM) mampu naik dari level 4,5% di 2020 menjadi 4,7% di 2021. Adapun pendapatan berbasis komisi naik 12,8% yoy dari Rp 12,09 triliun menjadi Rp 133,63 triliun. 

“Pendorong utama kredit selama tahun 2021 adalah penyaluran di sektor Business Banking terutama pembiayaan ke segmen Korporasi Swasta yang tumbuh 7,6% yoy menjadi Rp 180,4 triliun; segmen Large Commercial yang tumbuh 10,4% yoy menjadi Rp 40,9 triliun,” ujar Royke secara virtual pada Rabu (26/1). 

Lalu, kredit segmen kecil juga tumbuh 12,9% yoy dengan nilai kredit Rp 95,8 triliun. Secara keseluruhan kredit di sektor Business Banking ini tumbuh 4,5% yoy menjadi Rp 482,4 triliun.

Sementara di sektor konsumer, kredit terbesar yang tumbuh adalah kredit payroll, yaitu naik 18,3% yoy menjadi Rp 35,8 triliun; kemudian kredit kepemilikan rumah (mortgage) tumbuh 7,7% yoy menjadi Rp 49,6 triliun. Secara keseluruhan kredit konsumer tumbuh 10,1% yoy menjadi Rp 99 triliun.

Baca Juga: BI Masih Optimistis Pertumbuhan Ekonomi pada 2022 Bisa Capai 5,5%

Kinerja kredit ditopang oleh peningkatan Dana Pihak Ketiga (DPK) 15,5% yoy dari Rp 631,55 triliun menjadi Rp 729,16 triliun. Sedangkan Dana murah menyumbang 69,4% dari seluruh DPK, sebab tumbuh hingga 17,1% yoy menjadi Rp 506,06 triliun.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×