kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Impor naik, BPS sebut pertanda pemulihan ekonomi mulai terjadi


Rabu, 15 Desember 2021 / 16:26 WIB
Impor naik, BPS sebut pertanda pemulihan ekonomi mulai terjadi
ILUSTRASI. Petugas dibantu alat berat memindahkan peti kemas di Terminal peti kemas International Belawan, Kota Medan, Sumatera Utara, Senin (22/11/2021). Impor naik, BPS sebut pertanda pemulihan ekonomi mulai terjadi.


Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Terdapat peningkatan nilai impor pada bulan November 2021. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, kinerja impor pada bulan laporan sebesar US$ 19,33 miliar. 

Nilai impor ini naik 18,62% month to month (mtm) dari bulan Oktober 2021 yang sebesar US$ 16,29 miliar. Pun bila dibandingkan dengan impor pada bulan November 2020 yang pada waktu itu tercatat US$ 12,66 miliar, impor berarti meroket 52,62% year on year (yoy).

Kepala BPS Margo Yuwono mengatakan, peningkatan impor ini tak melulu buruk. Pasalnya, peningkatan impor kali ini menunjukkan tanda-tanda ekonomi domestik yang makin baik. 

“Dari gambaran impor konsumsi, impor bahan baku/penolong, impor barang modal menunjukkan permintaan meningkat dan kapasitas produksi lebih bagus. Ini makin menunjukan pemulihan sudah mulai terjadi,” tutur Margo, Rabu (15/12) via video conference. 

Baca Juga: Neraca perdagangan November kembali cetak surplus, BPS: 19 bulan berturut-turut

Margo kemudian memerinci impor menurut penggunaannya. Impor barang konsumsi pada November 2021 tercatat US$ 2,00 miliar. Nilai ini naik 25,89% mtm dan kalau dibandingkan dengan November 2020, naik 53,84% yoy. 

Margo menambahkan, peningkatan impor barang konsumsi ini salah satunya juga dipengaruhi oleh faktor musiman, yaitu peningkatan permintaan menjelang libur Natal dan Tahun Baru. 

Kemudian impor bahan baku/penolong tercatat US$ 14,33 miliar. Bila dibandingkan dengan bulan sebelumnya, nilai ini naik 16,41% mtm. Dan kalau dibandingkan dengan November 2020, impor bahan baku/penolong naik 60,49% yoy. 

Baca Juga: Ekspor Indonesia capai US$ 22,84 miliar pada November 2021, cetak rekor tertinggi

Sedangkan impor barang modal tercatat US$ 3,00 miliar. BIla dibandingkan dengan bulan sebelumnya, nilai impor barang modal naik 25,17% mtm. Dan bila dibandingkan dengan November 2020, ini naik 23,09% yoy. 

Lebih lanjut, beberapa komoditas non minyak dan gas (migas) yang mengalami peningkatan antara lain mesin dan perlengkapan mekanis (HS 84) yang naik 36,96%, mesin atau perlengkapan listrik (HS 85) naik 13,27%, besi dan baja, serta produk farmasi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×