kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45751,60   25,77   3.55%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ekonom menilai wajar APBN 2018 lebih populis


Rabu, 25 Oktober 2017 / 22:19 WIB
Ekonom menilai wajar APBN 2018 lebih populis

Berita Terkait

Reporter: Adinda Ade Mustami | Editor: Dessy Rosalina

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonom SKHA Institute for Global Competitiveness Eric Sugandi menilai wajar jika APBN 2018 lebih populis karena pemerintah meningkatkan belanja-belanja yang bersifat sosial menjelang tahun politik. Menurut Eric, pemerintah yang tengah berkuasa, ingin terpilih lagi.

"Menjelang pemilu, yang dikejar biasanya pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dan angka pengangguran yang lebih rendah," kata Eric kepada Kontan.co.id, Rabu (25/10).

Eric bilang, dampak dari pengalokasian dana yang lebih besar untuk belanja sosial daripada belanja infrastruktur, bisa membantu meningkatkan daya beli masyarakat dalam jangka pendek. Sehingga, konsumsi rumah tangga bisa kuat menjelang pemilu.

Ia menilai, dampak belanja sosial terhadap pertumbuhan ekonomi lebih cepat dibandingkan dengan dampak dari belanja infrastruktur. Sebab, pembangunan infrastruktur dengan teknologi saat ini lebih bersifat padat modal sehingga tidak banyak menyerap tenaga kerja.

"Selain itu dampaknya terhadap pertumbuhan juga baru optimal kalau infrastrukturnya sudah jadi dan beroperasi," tambahnya.


DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×