kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45827,00   -5,75   -0.69%
  • EMAS953.000 0,85%
  • RD.SAHAM -0.46%
  • RD.CAMPURAN -0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Ekonom: Jaga ekspektasi masyarakat jadi tugas pemerintah di tahun 2022


Rabu, 16 Juni 2021 / 18:32 WIB
Ekonom: Jaga ekspektasi masyarakat jadi tugas pemerintah di tahun 2022
ILUSTRASI. GENJOT DAYA BELI MASYARAKAT.KONTAN/Fransiskus Simbolon

Reporter: Bidara Pink | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonom Makroekonomi dan Pasar Keuangan LPEM FEB UI Teuku Riefky mengatakan hal yang penting dilakukan pemerintah di tahun 2022 adalah menjaga ekspektasi masyarakat. 

Salah satu yang bisa dilakukan adalah dengan fokus pada aspek kesehatan, karena yang menjadi sumber masalah perekonomian saat ini adalah Covid-19 yang menyerang kesehatan. 

“Apalagi, belakangan ini tingkat penyebaran Covid-19 lebih tinggi dan sudah ada varian baru. Jadi ini perlu diperhatikan,” ujar Riefky kepada Kontan.co.id, Rabu (16/6). 

Baca Juga: Bank Dunia kerek prediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2022 jadi 5,0%

Dalam menanggulangi masalah kesehatan tersebut, Riefky mengatakan pemerintah tak perlu menambah nominal khusus, mengingat pemerintah juga perlu menjaga defisit fiskal di tahun depan. Nah, hal ini bisa dilakukan dengan refokusing serta realokasi anggaran yang serapannya masih belum maksimal. 

“Seperti mungkin insentif dunia usaha, bisa dialihkan dulu untuk kesehatan. Dunia usaha ini akan efektif baru kalau dunia usaha sudah mulai normal. Jangan seperti kondisi 2020, insentif dunia usaha cukup besar tapi tidak terlalu terserap karena dunia usaha belum tergerak,” tambah Riefky. 

Kemudian, bila mengukur besaran insentif fiskal maupun moneter yang sudah diberikan otoritas saat ini, Riefky menilai ini sudah cukup. Tugas ke depan adalah soal menggenjot efektivitas sehingga menjaga ekspektasi masyarakat. 

Riefky memperkirakan, pertumbuhan ekonomi 2022 akan berada di kisaran 5%. Sementara ekonomi di tahun ini sudah akan kembali ke zona positif, di kisaran 4,5%. 

Selanjutnya: Jaga stabilitas rupiah, BI diperkirakan masih tahan suku bunga acuan

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×