kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45943,04   1,90   0.20%
  • EMAS1.042.000 1,26%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Dana Pemda Mengendap di Bank Rp 278 Triliun, Jokowi: Segera Dibelanjakan


Rabu, 30 November 2022 / 11:19 WIB
Dana Pemda Mengendap di Bank Rp 278 Triliun, Jokowi: Segera Dibelanjakan
ILUSTRASI. Masih ada Rp 278 triliun anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) belum dibelanjakan.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyentil pemerintah daerah (Pemda), lantaran masih ada Rp 278 triliun anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) belum digunakan.

Anggaran yang masih tersimpan di bank tersebut meningkat dibandingkan tahun lalu. Jokowi mengatakan tahun lalu bulan-bulan sekarang biasanya APBD baik di Provinsi, Kabupaten dan Kota berada di angka Rp210 triliun hingga Rp220 triliun.

"Saya ingatkan kita cari uang di luar agar masuk. Terjadi perputaran uang yang lebih meningkat. Tapi uang kita sendiri yang ditransfer dari Menteri Keuangan ke daerah-daerah justru enggak dipakai," tegasnya saat Rakornas Investasi, Rabu (30/11).

Baca Juga: Kian Gemuk, Dana Pemda yang Parkir di Bank Tembus Rp 278,73 Triliun hingga Oktober

Ia mengatakan, jika Rp 278 trilliun tersebut cepat direalisasikan maka akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi di daerah. Masih besarnya anggaran daerah di bank, dinilai tak sejalan dengan arus modal masuk (investasi) yang  kini antre.

"Kita ini cari investasi agar ada arus modal masuk. Yang ada di kantong tidak dipakai, percuma, Rp 278 triliun itu gede banget. Kalau cepat direalisasikan dibelanjakan itu mempengaruhi pertumbuhan ekonomi di daerahnya," ujarnya.

Atas kondisi tersebut, Jokowi meminta Menteri Dalam Negeri untuk melihat apa yang menjadi kendala Pemda belum merealisasikan Rp278 triliun APBD.

"Sekarang situasi sangat sulit malah uangnya didiemin di bank. Tidak belanjakan. Gede banget. Rp 278 triliun Saya minta segera dibelanjakan, memang realisasi biasanya di Desember. Tapi ini tidak. Kita bandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya ini sudah melompat tinggi sekali," tegur Jokowi.

Baca Juga: Realisasi Belanja Pemda Belum Optimal, Baru terserap 61,2% hingga Oktober 2022

Selain APBD yang masih mengendap Rp278 triliun, Jokowi juga menyentil belanja daerah yang masih rendah dibandingkan belanja nasional.

Realisasi belanja nasional yakni 76%, sedangkan daerah itu baru mencapai 62%. Padahal besok sudah memasuki bulan Desember atau akhir tahun.

"Ini sudah mau Desember. Artinya kita pontang-panting cari arus modal masuk tarik capital inflow lewat investasi, tapi uang ada di kantong sendiri tidak diinvestasikan. Ini keliru besar, hati-hati, ini keliru besar," tegas Jokowi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Complete Three Statement Modeling

[X]
×