: WIB    —   
indikator  I  

Ini komentar pengusaha soal kinerja Dirjen Pajak

Ini komentar pengusaha soal kinerja Dirjen Pajak

JAKARTA. Sejak ditunjuk menjadi Direktur Jenderal (Dirjen) Pajak pada awal 2016, kalangan pengusaha menilai kinerja Ken Dwijugiasteadi yang akan pensiun pada akhir tahun ini.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) bidang Hubungan Internasional dan Investasi Shinta Widjaja Kamdani menilai, kepemimpinan Ken sudah cukup baik karena pengusaha merasa Ditjen Pajak semakin terbuka dengan masukan dari kalangan pengusaha.

Meski demikian, ada beberapa kebijakan dan pernyataan dari Ken yang menimbulkan keresahan, seperti menyalahkan pengusaha bila ada pegawai Ditjen Pajak yang melakukan korupsi.

“Padahal banyak sekali pengusaha yang rajin bayar pajak, belum lagi rencana PTKP berdasarkan UMR,” kata Shinta kepada KONTAN, Jumat (11/8).

Meski begitu, Shinta menyatakan bahwa kepemimpinan Ken meninggalkan kesan, yakni program amnesti pajak. Pasalnya, Ditjen Pajak tidak hentinya melakukan sosialisasi kepada pengusaha dan terbuka dalam awal penyususnan program tersebut.

“Kami sangat menghargai kinerja beliau terlebih lagi saat program amnesti pajak kemarin,” ucapnya.

Ke depannya, menurut Shinta, reformasi perpajakan harus terus berjalan tidak hanya dari aspek kebijakan tapi juga administrasi termasuk informasi tekhnologi untuk penguatan sistem database dan lainnya.

“Juga dari aspek human capital-nya dibutuhkan organisasi pendukung yang memadai dan handal. Kami berharap kerjasama dan kolaborasi dengan dunia usaha dapat terus terjalin dengan baik,” katanya.

Ia menambahkan, saat awal ditunjuk menjadi Dirjen Pajak, sebenarnya posisi Ken sudah cukup sulit karena penerimaan pajak pada 2015 yang jauh dari target. Belum lagi pada 2016 kemarin banyak perlambatan ekonomi juga cukup terasa yang mengakibatkan penerimaan pajak tahun tersebut hanya 81% dari target meskipun sudah termasuk amnesti pajak.

“Saya kira penerimaan pajak ini merefleksikan apa yang sebenarnya terjadi dengan masyarakat dan pengusaha,” ujarnya.


Reporter Ghina Ghaliya Quddus
Editor Dessy Rosalina

PAJAK

Feedback   ↑ x