kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Waspada! Dari Jateng-Papua, tingkat keterisian RS Covid-19 mengalami kenaikan


Jumat, 10 Desember 2021 / 06:43 WIB
Waspada! Dari Jateng-Papua, tingkat keterisian RS Covid-19 mengalami kenaikan
ILUSTRASI. Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19, Wiku Adisasmito, mengatakan, belakangan, sejumlah provinsi mencatatkan kenaikan angka keterisian tempat tidur (BOR).


Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Angka keterisian tempat tidur atau bed occupancy ratio (BOR) ruang isolasi rumah sakit rujukan Covid-19 secara nasional menunjukkan tren penurunan beberapa waktu terakhir. Namun, belakangan, sejumlah provinsi mencatatkan kenaikan BOR. Hal itu diungkapkan oleh Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito. 

"Terlihat adanya kenaikan BOR isolasi di beberapa provinsi sehingga kita harus meningkatkan kewaspadaan," kata Wiku dalam konferensi pers daring, Kamis (9/12/2021). 

Di Nusa Tenggara Timur (NTT), BOR naik dari 8,97 persen pada 7 Desember menjadi 10,31 persen pada 8 Desember. Di Kalimantan Tengah, BOR naik dari 1,51 persen per 5 Desember menjadi 2,14 persen pada 8 Desember. Adapun Gorontalo mengalami kenaikan BOR dari 0 persen pada 5 Desember menjadi 1,11 persen per 8 Desember. 

Di Papua, BOR naik dari 10,65 persen pada 5 Desember, menjadi 11,26 persen pada 8 Desember. Aceh menunjukkan kenaikan dari 3,62 persen per 3 Desember menjadi 7,61 persen pada 8 Desember. 

Baca Juga: Data Corona Indonesia, 9 Desember: Tambah 220 kasus baru, kasus aktif ada 5.278

"Dan di Jawa Tengah terjadi peningkatan dari 2,02 persen pada tanggal 5 Desember menjadi 2,38 persen per tanggal 8 Desember," ujar Wiku. 

Tak hanya itu, Wiku mengungkapkan, terdapat 6 provinsi yang sempat mengalami kenaikan kasus harian Covid-19 signifikan.

Pertama, Lampung yang mengalami penambahan kasus harian dari 1 menjadi 18 kasus dalam 4 hari. Kemudian, Bangka Belitung mengalami penambahan kasus harian dari 8 menjadi 15 kasus dalam 2 hari. Lalu, DKI Jakarta dalam 2 hari mencatatkan penambahan kasus harian dari 41 menjadi 70 kasus. 

Selanjutnya, Jawa Barat mengalami kenaikan kasus dari 29 menjadi 83 kasus dalam 3 hari. Sementara itu, di NTT, kasus harian meningkat dari 3 menjadi 27 dalam 3 hari. 

Baca Juga: Varian omicron dipastikan belum terdeteksi di Indonesia, ini penjelasan Satgas

"Dan terakhir Papua Barat mengalami penambahan kasus dari 4 menjadi 13 kasus dalam 5 hari," kata Wiku. 

Menyikapi situasi yang kurang baik ini, Wiku meminta pemerintah daerah melakukan pembenahan dengan meningkatkan pengawasan terhadap penerapan protokol kesehatan hingga memastikan kesiapan fasilitas kesehatan. 

Masyarakat juga diminta disiplin menerapkan prokes dan mematuhi kebijakan yang ditetapkan pemerintah sepanjang periode Natal dan tahun baru (Nataru). 

"Untuk mencegah naiknya kasus pada periode Nataru justru penting untuk dilakukan sejak saat ini saat perkembangan kurang baik belum terjadi dalam jumlah yang besar dan meluas," kata Wiku.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Angka Keterisian RS Covid-19 Naik di Sejumlah Provinsi, dari Jateng-Papua"
Penulis : Fitria Chusna Farisa
Editor : Icha Rastika

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×