kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.011,90   -13,74   -1.34%
  • EMAS932.000 0,00%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Terdampak Kenaikan Harga BBM, BI Proyeksi Inflasi Bakal Tembus 6% Tahun Ini


Jumat, 23 September 2022 / 05:30 WIB
Terdampak Kenaikan Harga BBM, BI Proyeksi Inflasi Bakal Tembus 6% Tahun Ini


Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Bank Indonesia (BI) mencatat kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) pada September 2022 berpotensi mengerek inflasi pada tahun ini.

Menurut hitungan bank sentral, peningkatan harga BBM akan memberi tambahan inflasi sebesar 1,8% hingga 1,9%. Dengan demikian, inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) pada akhir tahun 2022 akan lebih dari 6% secara tahunan atau year on year (yoy).

"Ini karena peningkatan (harga) BBM akan memberikan dampak langsung maupun dampak tidak langsung. Biasanya, dampaknya ini akan berlangsung kurang lebih sekitar 3 bulan ke depan," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo saat menjawab pertanyaan Kontan.co.id, Kamis (22/9).

Baca Juga: BI Naikkan Suku Bunga Acuan 50 Basis Poin Jadi 4,25%

Perry menyebut, tingkat inflasi tertinggi bisa saja terjadi pada bulan September 2022. Pasalnya, peningkatan harga BBM terjadi di September 2022 yang akan mendorong peningkatan inflasi di sisi harga diatur pemerintah. Kemudian, ada juga peningkatan inflasi dari dampak rambatan.

Dengan kondisi ini, Perry memperkirakan inflasi September 2022 bisa mencapai 5,89% yoy. Sedangkan pada Oktober, November, dan Desember, diperkirakan peningkatan inflasi hanya dari dampak rambatan saja.

Dengan perkembangan tersebut, Perry mengatakan BI akan mengeluarkan jurus dalam menekan inflasi. Salah satunya, dengan mengerek suku bunga acuan sebesar 50 basis poin (bps) pada bulan ini dan 25 bps pada bulan lalu. Ini untuk menjangkar inflasi dan ekspektasi inflasi ke depan.

Baca Juga: BI Sebut Penyesuaian GWM Serap Likuiditas Hingga Rp 269,3 Triliun

Selain itu, BI juga bahu membahu dengan pemerintah untuk menjaga inflasi dari sisi pangan. Dalam hal ini lewat Tim Pengendalian Inflasi baik Pusat maupun Daerah. Harapannya, peningkatan inflasi bisa lebih terkendali dan akan menurun pada paruh kedua tahun 2023. 

Selanjutnya: Semen Indonesia (SMGR) Genjot Penjualan di Proyek IKN

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×