kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45945,59   -4,58   -0.48%
  • EMAS933.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.41%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Sri Mulyani optimistis pertumbuhan ekonomi 2021 capai 4%, ini 5 pendorongnya


Kamis, 25 November 2021 / 20:29 WIB
Sri Mulyani optimistis pertumbuhan ekonomi 2021 capai 4%, ini 5 pendorongnya
ILUSTRASI. Truk peti kemas melintas di kawasan IPC Terminal Peti Kemas Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (26/10/2021). Sri Mulyani optimistis pertumbuhan ekonomi 2021 capai 4%, ini 5 pendorongnya.

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati optimistis pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun ini mencapai 4% year on year (yoy).

Sebab, pada di kuartal IV-2021 perekonomian dalam negeri dinilai akan lebih baik dari periode kuartal III-2021, sejalan dengan pengendalian pandemi Covid-19.

“Kita berharap pertumbuhan ekonomi di kuartal IV di atas 5%, sehingga kita memperkirakan keseluruhan tahun 2021 pertumbuhannya ada di 3,5% hingga 4%.,” katanya saat Konferensi Pers APBN, Kamis (25/11).

Sri Mulyani menjelaskan ada beberapa faktor yang akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi Indonesia sesuai harapan pemerintah.

Baca Juga: Sri Mulyani sebut realisasi anggaran kesehatan hingga Oktober 2021 melonjak 67,8%

Pertama, tingkat inflasi sampai dengan akhir Oktober 2021 di angka 1,7%.

Kedua, nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) sampai dengan 23 November 2021 sebesar Rp 14.310 year to date (ytd). Angka ini lebih rendah dari asumsi pemerintah dengan rata-rata kurs rupiah sebesar Rp 14.600 per dollar AS di sepanjang 2021.

Sri Mulyani mengatakan, kondisi tersebut berbanding terbalik dengan beberapa negara yang justru mengalami lonjakan inflasi seperti Filipina di atas 4% selama tiga kuartal berturut-turut .

Adapula Inggris yang inflasinya melonjak di atas 4% pada kuartal III-2021. Padahal di kuartal I-2021 hanya 0,7%, kemudian 2,5% pada kuartal II-2021.

Baca Juga: Realisasi pembiayaan investasi capai Rp 96,6 triliun hingga Oktober 2021

Selanjutnya, dua negara ekonomi terbesar di dunia yakni AS dan China masing-masing tumbuh 6,2% dan China di 1,5%. Lalu, untuk contoh negara berkembang, inflasi Argentina berada di 52% akibat krisis keuangan. Tak kalah tingginya, inflasi di Turki mencapai 20%.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×