kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45945,59   -4,58   -0.48%
  • EMAS933.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.41%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Realisasi pembiayaan investasi capai Rp 96,6 triliun hingga Oktober 2021


Kamis, 25 November 2021 / 18:36 WIB
Realisasi pembiayaan investasi capai Rp 96,6 triliun hingga Oktober 2021
ILUSTRASI. Menteri Keuangan Sri Mulyani sebut realisasi pembiayaan investasi capai Rp 96,6 triliun hingga Oktober 2021

Reporter: Siti Masitoh | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melaporkan realisasi pembiayaan investasi hingga akhir Oktober 2021 sudah mencapai Rp 96,6 triliun.

“Kita sudah mencairkan pembiayaan investasi sebesar Rp 96,6 triliun yang diberikan kepada BUMN serta Badan Layan Umum (BLU) yang mendapat pencarian,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam Konferensi pers APBN KITA, Kamis (25/11).

Sri Mulyani memerinci, pencairan dana investasi tersebut sudah diberikan kepada Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) sebesar Rp 20 triliun, untuk Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI) sebesar Rp 20,0 triliun, yang digunakan untuk meningkatkan struktur pemodalan dan melakukan penataan industry asuransi melalui pembentukan anak usaha di bidang asuransi jiwa (IFG life).

Baca Juga: Otoritas keuangan dan pelaku pasar bentuk national working group on benchmark reform

Selanjutnya, pembiayaan kepada BLU Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) sudah sebesar Rp 16,6 triliun, untuk melakukan program fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan dan meningkatkan aksebilitas MBR kepada kredit perumahan, untuk Lembaga Manajemen Aset Negara ( LMAN) sebesar Rp 11,12 triliun untuk pembebasan dan pembelian tanah proyek strategis nasional, peminjaman PEN daerah sebesar Rp 10 triliun.

Kemudian, beberapa BUMN lainnya yang mendapatkan pembiayaan diawal yakni,  PT Hutama Karya sebesar Rp 6,21 triliun, PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) sebesar Rp 5 triliun, PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) sebesar Rp 2,25 triliun, Lembaga Dana Kerjasama Pembangunan Internasional (LDKPI) sebesar Rp. 2 triliun, PT Perindo III sebesar 1,2 triliun, dan PT Kawasan Industri Wijayakusuma sebesar RP 98 miliar.

Sementara itu, Sri Mulyani berharap agar dana-dana yang diberikan dapat produktif dan bisa membantu masyarakat.

Selanjutnya: Dorong 5G, Badan Negara Malaysia Iming-imingi Industri Tarif Lebih Murah Ketimbang 4G

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×