kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,28   13,06   1.31%
  • EMAS981.000 0,41%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Soal Penghapusan Tes PCR/Antigen dari Syarat Perjalanan, Apa Kata Epidemiolog?


Senin, 29 Agustus 2022 / 04:10 WIB
Soal Penghapusan Tes PCR/Antigen dari Syarat Perjalanan, Apa Kata Epidemiolog?


Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah melalui Surat Edaran Nomor 24 Tahun 2022 tentang Ketentuan Perjalanan Orang dalam Negeri dalam Masa Pandemi Covid-19 resmi menghapus tes PCR/Antigen sebagai syarat perjalanan dan menggantinya dengan vaksinasi booster.

Aturan tersebut mulai berlaku efektif 25 Agustus 2022. 

Apa pendapat epidemiolog mengenai kebijakan penghapusan Tes PCR/Antigen ini?

Epidemiolog Griffith University Australia Dicky Budiman mengemukakan pendapatnya mengenai aturan baru bagi pelaku perjalanan dalam negeri (PPDN), khususnya penghapusan tes PCR/Antigen sebagai syarat perjalanan. 

Menurut Dicky, langkah tersebut sah-sah saja untuk diterapkan. Sebab capaian vaksinasi dua dosis di Indonesia sudah mencapai lebih dari 70 persen yang diikuti dengan capaian dosis ketiganya di atas 25 persen. 

Bahkan, saat ini pemerintah juga tengah memberikan vaksinasi dosis keempat bagi para tenaga kesehatan. 

Baca Juga: Wajib Booster, Ini Syarat Naik Pesawat di Aturan Terbaru yang Berlaku 25 Agustus 2022

"Ini tentu di sisi modal dan imunitas memang jauh lebih baik. Kemudian di sisi lain progam dosis ketiga dan keempat juga sudah mulai dilakukan," ujar Dicky, saat dikonfirmasi oleh Kompas.com (28/8/2022).

Perketat 3T dan 5M 

Meskipun penghapusan tes PCR/Antigen sebagai syarat pelaku perjalanan dalam negeri boleh dihapus, Dicky tak henti-hentinya mengingatkan penerapan 3T dan 5M. 

"Adanya penghapusan tes PCR ini bisa diterima dengan catatan bahwa protokol kesehatan dalam hal ini masker hingga PR besar dalam meningkatkan sirkuliasi ventilasi ditingkatkan," terangnya. 

Menurutnya, penghapusan tes PCR/Antigen sebagai syarat perjalanan bisa diganti dengan syarat lain, seperti penggunaan PeduliLindungi hingga vaksinasi booster yang saat ini diterapkan pemerintah. 

"Sekali lagi syarat-syarat seperti ini adalah satu jaring pengaman yang sifatnya melengkapi," tambah dia. 

Di sisi lain, penerapan 3T yakni Tes, Telusur dan Tindak lanjut juga tetap harus dilakukan sebagai strategi untuk mencegah penyebaran wabah pandemi Covid-19 yang masih terjadi. Bahkan, 3T ini, kata Dicky, masih perlu ditingkatkan meskipun tidak semasif sebelumnya. Sebab, penerapan 3T di Indonesia masih cukup lemah. 

Baca Juga: Syarat Perjalanan Di Bandara, Kereta Api Hari Ini (16/8), Tes Antigen Pasti Ditolak

"5M juga harus ditingkatkan, 3T dan 5M ini tidak boleh abai," tegas Dicky. 

Selain itu, pemerintah juga sebaiknya terus mendorong capaian vaksinas booster melalui fasilitas dan akses yang mudah. 

"Sekali lagi yang membuat masyarakat mau untuk mendapatkan booster adalah bukan hanya dalam bentuk insentif sebagai syarat pelaku perjalanan atau bisa bepergian," jelasnya. 
"Tapi juga keterbukaan dari strategi komunikasi risiko, aspek manfaat yang jelas terlihat, terasa, dan transparansi data," imbuh Dicky.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×