kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Simak 5 kebijakan yang menjadi pilar utama dalam transformasi ekonomi


Jumat, 09 Agustus 2019 / 19:46 WIB

Simak 5 kebijakan yang menjadi pilar utama dalam transformasi ekonomi

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemerintah berupaya mendorong realisasi pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi di tahun-tahun mendatang, Kebijakan transformasi ekonomi dinilai menjadi salah satu langkah yang perlu ditempuh untuk pertumbuhan yang berkelanjutan, berdaya saing, dan berkualitas.

Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution menjelaskan, ada lima kebijakan yang menjadi lima pilar utama dalam transformasi ekonomi. 

Baca Juga: Kejar pertumbuhan lebih tinggi dan merata, Indonesia butuh transformasi ekonomi

Pertama, Darmin mengatakan, diperlukan optimalisasi pemanfaatan infrastruktur yang telah dibangun oleh pemerintah secara masif selama lima tahun terakhir. Dari 233 proyek strategis nasional (PSN), setidaknya terdapat 62 proyek yang diselesaikan.

“Tema dalam transformasi ekonomi ini mengoptimalkan pemanfaatan infrastruktur yang sudah ada. Tentu saja, pembangunan infrastruktur yang belum ada atau belum selesai akan tetap berlanjut,” kata Darmin dalam Seminar Nasional Transformasi Ekonomi untuk Indonesia Maju, Jumat (9/8). 

Kedua, pemerintah memperkuat implementasi kebijakan pemerataan ekonomi untuk mengatasi faktor ketimpangan. Darmin bilang, salah satunya melalui program Reforma Agraria yang terdiri dari Tanah Objek Reforma Agraria (TORA), Perhutanan Sosial, dan moratorium serta peremajaan perkebunan kelapa sawit.

Ketiga, meminimalisasi ketergantungan Indonesia terhadap modal asing jangka pendek. “Porsi asing di investasi portofolio kita saja sudah 40%, ini arahnya harus kita buat menurun meski memang tidak bisa secara cepat dan begitu saja karena tetap dibutuhkan,” kata Darmin.

Dengan menggencarkan inklusi keuangan, Darmin berharap akses masyarakat terhadap sektor dan sistem perbankan makin besar. Lantas, gap antara tabungan dan investasi (saving-investment) bisa menurun. 

Selain itu, untuk menekan kebutuhan terhadap dollar AS dilakukan pengembangan transaksi non dolar antar negara dan mendorong industri penghasil devisa, antara lain industri non migas berorientasi ekspor, pariwisata, serta jasa yang menghasilkan remitansi.

Baca Juga: Pemerintah Siap Bagikan Lahan 1,3 Juta ha


Reporter: Grace Olivia
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0006 || diagnostic_api_kanan = 0.0067 || diagnostic_web = 0.1939

Close [X]
×