kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,41   -2,46   -0.24%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Polisi Tetapkan 2 Warga Tiongkok Tersangka Kasus Kebakaran Pabrik Nikel Morowali


Senin, 12 Februari 2024 / 14:52 WIB
Polisi Tetapkan 2 Warga Tiongkok Tersangka Kasus Kebakaran Pabrik Nikel Morowali
ILUSTRASI. Kepolisian Indonesia menetapkan dua warga negara Tiongkok sebagai tersangka dalam penyelidikan penyebab kebakaran pabrik nikel di Morowali


Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kepolisian Indonesia menetapkan dua warga negara Tiongkok sebagai tersangka dalam penyelidikan penyebab kebakaran pabrik nikel di Morowali yang menewaskan 21 orang pada 24 Desember 2023 lalu.

Indonesia yang merupakan produsen nikel terbesar di dunia, telah mengalami sejumlah insiden fatal dalam beberapa tahun terakhir di sektor peleburan dan pengolahan nikel di tengah pesatnya upaya untuk membangun sektor tersebut.

Kebakaran pada 24 Desember terjadi di tungku pabrik peleburan yang dioperasikan Indonesia Tsingshan Stainless Steel (ITSS), yang berlokasi di Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP).

Hub nikel terbesar di Indonesia dimiliki oleh Tsingshan dari Tiongkok dan mitra lokalnya Bintang Delapan Group, yang memproduksi logam mentah dari nikel, baja tahan karat, dan produk baja lainnya.

Baca Juga: Pasca Ledakan Smelter, Pemerintah Diminta Lakukan Evaluasi Strategi Hilirisasi Nikel

Seperti dikutip Reuters, Juru Bicara Polda Sulawesi Tengah Djoko Wienartono mengidentifikasi kedua tersangka laki-laki hanya dari inisialnya.

Salah satunya, kata Djoko, supervisor tungku di smelter berbeda di kawasan industri yang ditugaskan di ITSS. Tersangka lainnya juga bekerja di perusahaan lain di bidang taman.

Djoko mengatakan ketiga orang tersebut didakwa melakukan kelalaian yang menyebabkan kebakaran, cedera dan kematian, namun tidak merinci peran spesifik apa yang diduga dilakukan para tersangka dalam kebakaran tersebut.

IMIP tidak menanggapi permintaan komentar soal penetapan tersangka ini.

Kementerian Tenaga Kerja Indonesia juga melakukan penyelidikan terpisah atas kebakaran tersebut. Menteri Ida Fauziyah mengatakan bulan lalu ada indikasi kuat pelanggaran prosedur keselamatan yang menyebabkan kebakaran, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×