CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,18   6,97   0.69%
  • EMAS985.000 1,23%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pertumbuhan Ekonomi Vietnam Diprediksi Lebih Tinggi dari Indonesia, Ini Saran Ekonom


Rabu, 26 Januari 2022 / 17:51 WIB
Pertumbuhan Ekonomi Vietnam Diprediksi Lebih Tinggi dari Indonesia, Ini Saran Ekonom
ILUSTRASI. Pekerja mengawasi aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Jumat (30/7/2021). Pertumbuhan Ekonomi Vietnam Diprediksi Lebih Tinggi dari Indonesia, Ini Saran Ekonom.


Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Laju pertumbuhan ekonomi Indonesia nampaknya tak sekencang laju Vietnam pada tahun ini. Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2022 sebesar 5,6% year on year (yoy).

Sedangkan lembaga tersebut optimistis perekonomian Vietnam tahun ini tumbuh 6,6% yoy. 

Ekonom Makroekonomi dan Pasar Keuangan LPEM FEB UI Teuku Riefky sepakat dengan IMF. Menurutnya, untuk tahun ini Vietnam masih berpeluang tumbuh lebih tinggi dari Indonesia. 

Riefky memandang, pertumbuhan ekonomi Vietnam yang berdaya ini didukung oleh sektor industri pengolahan yang bernilai tambah (value added) sehingga kontribusi Vietnam dalam rantai pasok global atau global value chain (GVC) terus meningkat. 

Baca Juga: IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Jadi 5,6% di Tahun 2022

Ini berbeda dengan Indonesia yang relatif stagnan dalam memberikan kontribusi pada rantai pasok global. 

“Mengapa berbeda? Karena iklim investasi Vietnam lebih bagus. Mereka bisa menarik Penanaman Modal Asing (PMA) yang berkualitas dan mendorong penciptaan nilai tambah. Sedangkan Indonesia kurang bersaing,” kata Riefky kepada Kontan.co.id, Rabu (26/1). 

Namun, Riefky meminta agar Indonesia tidak patah arang. Pasalnya, saat ini Indonesia sudah memiliki kesempatan untuk mengejar pertumbuhan ekonomi Vietnam. Dalam hal ini, memanfaatkan instrumen untuk mendongkrak investasi. 

Riefky bilang, Indonesia memiliki Undang-Undang (UU) Cipta Kerja yang bisa membuat iklim usaha dalam negeri menjadi lebih baik sehingga menarik investasi lebih banyak lagi. 

Baca Juga: IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Global Tahun 2022

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×