kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45859,88   -1,43   -0.17%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Perbaikan sektor manufaktur bisa hantar Indonesia jadi negara maju pada 2045


Rabu, 04 Agustus 2021 / 15:39 WIB
Perbaikan sektor manufaktur bisa hantar Indonesia jadi negara maju pada 2045
ILUSTRASI. Bambang PS Brodjonegoro .

Reporter: Siti Masitoh | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Mantan Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro mengatakan menuju perbaikan kelas perekonomian Indonesia sebelum 2045, perubahan paradigma sangat diperlukan, termasuk memperbaiki sektor manufaktur. Akan tetapi, perubahan paradigma tersebut harus tetap berada dengan transformasi ekonomi.

“Kuncinya memang transformasi ekonomi, tetapi kita harus coba mendefinisikan transformasi ekonomi itu harus menurut kebutuhan. Misalnya kita melihat tahun 80-an, ketika ekonomi kita mencoba bertransformasi dari sektor primer terutama tambang yaitu minyak, menjadi sektor sekunder yaitu manufaktur,” kata Bambang dalam diskusi virtual, Rabu (4/8).

Komisaris Utama Telkom ini melanjutkan, dengan bertransformasi ke sektor manufaktur, transformasi ekonomi berjalan sesuai yang diharapkan. Pada tahun 90-an, puncak pertumbuhan ekonomi Indonesia dalam periode waktu yang cukup panjang. Dari tahun 1990 sampai 1997 pertumbuhan ekonomi Indonesia relatif tinggi di kisaran 7%-8%.

Hal itu dikarenakan, Indonesia sudah mulai bertumpu pada sektor manufaktur yang kontribusinya hamier mencapai 30%. Akan tetapi, Bambang bilang, yang dilakukan pada tahun itu sifatnya adalah bagaimana agar ekonomi Indonesia mulai masuk ke manufaktur. Secara otomatis manufaktur yang menjadi andalan adalah yang padat karya.

Baca Juga: Sri Mulyani akui banyak tantangan jadi negara maju, pemerintah siapkan strategi

Bambang melihat, untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang baik seperti tahun 90-an, diperlukan adanya perubahan paradigma yang tegas yang perlu diangkat oleh pemerintahan saat ini dan tidak bisa menunggu pada pemerintahan berikutnya. Sebab, pemerintahan membutuhkan waktu yang tidak sedikit agar Indonesia bisa lolos dari negara middle income trap pada 2045.

Bambang mengusulkan perubahan paradigma yang harus dilakukan yaitu mengubah Indonesia dari natural resources base economy atau ekonomi berbasis kekayaan alam menjadi inovation base economy.

Bambang mengakui, kekayaan alam Indonesia memang begitu menggoda banyak pihak, baik investor dalam negeri maupun investor luar negeri, dan juga pemerintah untuk memanfaatkanya dalam jangka pendek. Sehingga membuat rasio pada manufaktur terus menurun dari 30% ke 19%.

Untuk itu, Bambang menilai Indonesia harus beralih menuju negara yang peralihannya maju dengan inovasi dan teknologi, dan tidak lagi selalu mengandalkan kekayaan alamnya.

Baca Juga: Indonesia jadi negara terbaik kedua untuk investasi versi USNews, ini tanggapan Kadin

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×