kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.980
  • EMAS697.000 -0,71%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Pemilu usai, ini harapan Apindo untuk pemerintahan terpilih soal kebijakan investasi


Minggu, 21 April 2019 / 16:04 WIB

Pemilu usai, ini harapan Apindo untuk pemerintahan terpilih soal kebijakan investasi
ILUSTRASI. Pelayanan Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) berharap pemerintahan terpilih hasil pemilihan umum (pemilu) 2019 melakukan revolusi kebijakan investasi. Direktur Eksekutif Apindo Danang Girindrawardana mengatakan, setidaknya ada delapan prioritas yang sebaiknya masuk dalam rencana kerja pemerintahan mendatang.

Pertama, mengarahkan pemerintah provinsi dan kabupaten/kota untuk membangun interkoneksi dengan kawasan ekonomi khusus. Danang menilai, infrastruktur dan 12 kawasan ekonomi khusus (KEK) yang sudah dibangun sudah bagus karena menjadi backbone pertumbuhan ekonomi.


"(Ke depan) seharusnya mulai mengarahkan pemerintah daerah untuk membangun interkoneksi dengan kawasan-kawasan itu," kata Danang, Kamis (18/4).

Kedua, realisasi insentif untuk industri padat karya harus segera menjadi perhatian, termasuk menyesuaikan regulasi ketenagakerjaan. Ketiga, ketersediaan sumber daya manusia (SDM) berpendidikan menjadi prioritas utama dimulai tahun ini untuk mengantisipasi revolusi industri 4.0.

"Keempat, mendorong pertumbuhan industri kecil menengah (IKM), usaha kecil menengah (UKM) sektor produksi untuk mengatasi banjir impor barang jadi," kata dia.

Kelima, Danang meminta pemerintahan yang terpilih perlu segera mempersiapkan integrasi vertikal secara total antara pemerintah provinsi dengan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) pusat. Ini untuk mengurangi hambatan birokrasi yang masih terjadi, meskipun tanpa mengabaikan kewenangan-kewenangan yang ada di UU Otonomi Daerah (Otda).

"Sebaiknya harus dioptimalkan dengan pembenahan perijinan berusaha dengan online single submission (OSS) atau perizinan berusaha terintegrasi secara elektronik," ucap dia.

Keenam, intensifikasi perkebunan dan pertanian dengan inovasi teknologi tinggi harus segera diimplementasikan. Ketujuh, sektor Industri makanan dan minuman yang saat ini telah menjadi leading sektor pertumbuhan PDB mesti dijaga jangan sampai terganggu oleh kebijakan parsial sektoral.

Kedelapan, lanjut Danang, sektor jasa pelabuhan dan bandara udara terkait dengan industri pariwisata harus dilindungi dari luberan investasi besar mancanegara atau setidaknya melibatkan investasi dalam negeri secara proporsional. "Revolusi kebijakan investasi, bukan hanya pada perizinan," kata Danang.


Reporter: Vendi Yhulia Susanto
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0691 || diagnostic_web = 0.3175

Close [X]
×