kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pemerintah Pangkas Kuota Impor Gula untuk Industri Tahun 2024, Ini Penyebabnya


Kamis, 04 Januari 2024 / 08:16 WIB
Pemerintah Pangkas Kuota Impor Gula untuk Industri Tahun 2024, Ini Penyebabnya
ILUSTRASI. Pemerintah dipastikan memangkas kuota impor gula untuk industri pada tahun ini. KONTAN/Fransiskus Simbolon


Reporter: Dimas Andi | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Para pelaku industri nasional tampaknya harus lebih efisien ketika menggunakan gula kristal rafinasi untuk keperluan produksi. Pasalnya, pemerintah dipastikan memangkas kuota impor gula untuk industri pada tahun ini.

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menetapkan kuota impor gula industri sebesar 3,45 juta ton untuk tahun 2024. Angka ini lebih rendah dari kuota impor gula industri tahun 2023 sebanyak 3,61 juta ton.

Impor tersebut berupa gula mentah, kemudian diolah menjadi gula kristal rafinasi yang nantinya dipakai untuk kebutuhan produksi industri tertentu. Adapun Brasil disebut-sebut menjadi negara utama pengekspor gula industri ke Indonesia.

Baca Juga: Pemerintah Memangkas Kuota Impor Gula Rafinasi

Kemenperin memiliki pertimbangan tersendiri dalam kebijakannya memangkas kuota impor gula industri pada tahun ini. 

Juru Bicara Kementerian Perindustrian Febri Hendri Antoni bilang, kuota impor gula industri dihitung dengan memperhatikan tren kebutuhan gula kristal rafinasi dan ketersediaan gula tersebut di industri-industri Tanah Air.

"Gula kristal rafinasi yang diproduksi diharapkan dapat habis diserap oleh industri sehingga mengurangi biaya penyimpanan (cost of inventory)," ujar dia kepada KONTAN, Rabu (3/1) malam.

Febri menambahkan, pihaknya tentu berharap kuota impor gula industri yang telah ditetapkan benar-benar mampu memenuhi seluruh kebutuhan industri sepanjang tahun ini.

Pemerintah senantiasa berupaya menjaga pasokan gula kristal rafinasi tetap terjaga. Selain itu, evaluasi terhadap kebijakan impor gula industri juga akan dievaluasi secara berkala.

Baca Juga: Gapmmi Klaim Pasokan Gula Rafinasi untuk Industri Mamin Aman pada 2024

"Jika terjadi kekurangan pasokan, maka antisipasi yang dilakukan pemerintah adalah melakukan penambahan alokasi gula industri pada neraca komoditas perubahan," kata Febri.

Kemenperin tidak menjelaskan secara terbuka nama-nama perusahaan yang jadi importir gula industri tahun ini. Yang terang, hasil impor gula kristal mentah ini akan diberikan kepada seluruh pabrik gula rafinasi yang berjumlah 11 pabrik. Dari situ, gula kristal rafinasi yang telah diolah akan diberikan kepada industri yang membutuhkan.

Sebagai catatan, rata-rata kebutuhan gula kristal rafinasi berkisar 250.000 ton-280.000 ton per bulan. Untuk periode Ramadan, kebutuhan gula tersebut dapat melonjak hingga 300.000 ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×