kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45901,64   -3,77   -0.42%
  • EMAS948.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.21%
  • RD.CAMPURAN 0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.11%

Pemerintah berusaha menyeimbangkan pemulihan ekonomi dan kondisi kesehatan


Senin, 19 April 2021 / 07:35 WIB
Pemerintah berusaha menyeimbangkan pemulihan ekonomi dan kondisi kesehatan


Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara mengapresiasi kemitraan kolaborasi antara Indonesia dengan Asian Development Bank (ADB) yang telah terjalin dengan baik dan membuat banyak sekali kemajuan.

Kerja sama multilateral seperti ini sangat diperlukan terutama dalam menghadapi pandemi Covid-19 saat ini.

“Saya memikirkan tentang situasi yang kita hadapi, semua upaya yang telah kita coba rancang dan terapkan, kemudian saya pikir di sana adalah satu gagasan penting yang menurut saya setiap negara memiliki perasaan yang sama bahwa selama pandemi ini, kami selalu berusaha menemukan keseimbangan yang tepat,” kata Wamenkeu dalam keterangan resminya yang dikutip Kontan.co.id, Minggu (18/4).

Baca Juga: Wamenkeu: Relaksasi perpajakan bantu dunia usaha tetap bertahan dan pulih

Keseimbangan yang tepat dimaksud seperti antara memulihkan ekonomi sekaligus memperbaiki kondisi kesehatan masyarakat dan ini juga sekaligus menjadi tantangannya.

Tidaklah cukup hanya dengan memompa uang ke dalam sistem dan kemudian memastikan perlindungan sosial berjalan. Berjalannya kegiatan ekonomi juga perlu diatur agar tercapai keseimbangannya.

“Jadi saya pikir Anda bisa langsung melihat bahwa keseimbangan yang tepat adalah kunci pemulihan. Saya yakin ADB juga terlibat dengan banyak negara lain di Asia yang menjadi anggota dan non-anggota. Ini bukan hanya masalah negara yang sedang berkembang, bahkan negara-negara maju sedang berjuang untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara ekonomi dan kesehatan,” ungkap Wamenkeu.

Keseimbangan yang tepat juga diperlukan dalam membuat antara kebijakan fiskal dan moneter. Setiap negara sekarang mencoba menemukan keseimbangan yang tepat yang sesuai dengan perspektif mereka terhadap ekonomi mereka masing-masing. Beberapa negara akan melakukan kebijakan moneter dan terus berlanjut ke sektor bisnis.

Baca Juga: Wamendag dan Wamenkeu bahas pembagian koordinasi dalam UU omnibus law jasa keuangan

Wamenkeu bilang, beberapa negara masih sangat berhati-hati karena kebijakan moneter mereka harus mengarah pada keuangan ke sektor fiskal. Terdapat pilihan dan setiap negara berusaha menemukan keseimbangan yang tepat yang sesuai dengan ekonomi mereka dan situasi sosial-ekonomi mereka.

“Jadi terima kasih banyak atas dukungan berkelanjutan dari ADB dan juga terima kasih banyak atas semua diskusi Anda, waktu Anda. Saya ingin menegaskan bahwa kita melanjutkan kemitraan, hubungan dan juga memastikan bahwa kita dapat keluar dari pandemi ini dengan sehat dan selamat serta melakukan reformasi,” pungkas Wamenkeu.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×