kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Naik lagi, cadangan devisa Mei 2020 diprediksi sekitar US$ 126 miliar-US$ 128 miliar


Selasa, 02 Juni 2020 / 06:40 WIB
Naik lagi, cadangan devisa Mei 2020 diprediksi sekitar US$ 126 miliar-US$ 128 miliar

Reporter: Bidara Pink | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah turun tajam pada Maret 2020, posisi cadangan devisa (cadev) pada April 2020 bisa kembali meningkat. Dengan menimbang kondisi stabilitas eksternal dan makroekonomi yang meningkat, Bank Indonesia (BI) pun optimis cadangan devisa pada akhir Mei 2020 akan kembali menggemuk.

Senada, ekonom BCA David Sumual juga memprediksi cadangan devisa pada akhir bulan lalu bisa meningkat tipis. Ia memprediksi, posisi cadangan devisa Indonesia akan berada di kisaran US$ 126 miliar - US$ 128 miliar pada akhir Mei 2020.

"Kalau diperhatikan, kondisi pasar di bulan Mei 2020 lebih stabil. Lalu, BI juga tidak perlu intervensi besar-besaran seperti pada bulan Maret 2020," kata David kepada Kontan.co.id, Jumat (29/5).

Baca Juga: Ekonom Bank Permata prediksi cadangan devisa Mei 2020 bisa naik hingga US$ 1,5 miliar

David pun memerinci faktor-faktor yang mempengaruhi perbaikan cadangan devisa pada Mei 2020. Pertama, pergerakan nilai tukar rupiah yang cenderung lebih stabil. Selain itu, spread rupiah antara non delivery forward serta pasar spot juga semakin menipis bila dibandingkan Maret 2020.

Kedua, sudah adanya aliran modal asing yang masuk di pasar obligasi. Dengan adanya aliran modal asing yang masuk, David memandang bahwa ini bisa menambah pasokan dollar ke dalam negeri.

Ketiga, pergerakan harga minyak yang lebih stabil sehingga pendapatan dari hasil ekspor minyak dan gas (migas) juga semakin meningkat sehingga ini bisa membawa angin segar terhadap cadev Indonesia.

"Lalu dilihat dari sisi term deposit valas, swap valas dari bank-bank juga meningkat. Ini kan menambah cadangan devisa juga," tambahnya.

Sebagai tambahan informasi, cadangan devisa Indonesia pada Maret 2020 tercatat sebesar US$ 121 miliar atau turun sekitar US$ 10 miliar dari akhir Februari 2020 yang mencapai US$ 130,4 miliar. Berdasarkan yang tertulis dalam Laporan Kebijakan Moneter Triwulanan I 2020 BI, penurunan cadangan devisa sebagai imbas dari Covid-19.

Penyebaran Covid-19 pada bulan tersebut menyebabkan kepanikan pasar keuangan global serta pelemahan nilai tukar rupiah. BI pun menggunakan cadangan devisa untuk keperluan stabilisasi nilai tukar rupiah.

Sementara pada April 2020, cadangan devisa berhasil meningkat ke US$ 127,9 miliar. Meski meningkat dari bulan sebelumnya, posisi ini masih lebih rendah daripada posisi bulan Februari 2020.

Menurut catatan BI, peningkatan ini sejalan dengan mulai masuknya aliran modal asing ke surat utang pemerintah. Peningkatan ini juga dianggap mampu mendukung ketahanan sektor eksternal dan menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan.

Baca Juga: Meningkat pada April, BI yakin cadangan devisa Mei 2020 bisa naik lebih tinggi

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×