kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45907,67   -0,77   -0.08%
  • EMAS937.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Kemenperin dukung percepatan industri 4.0 di sektor ILMATE


Kamis, 08 April 2021 / 14:42 WIB
Kemenperin dukung percepatan industri 4.0 di sektor ILMATE
ILUSTRASI. Kementerian Perindustrian (Kemenperin

Reporter: Dimas Andi | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sektor industri logam, mesin, alat transportasi, dan elektronika (ILMATE) lekat dengan penerapan teknologi tinggi dalam aktivitasnya. Oleh karena itu, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong percepatan penerapan teknologi dan inovasi di era industri 4.0 pada sektor tersebut.

“Kegiatan pra-konferensi Hannover Messe 2021 yang mengangkat tema sektor ILMATE menunjukkan peranan penting teknologi dan inovasi pada proses transformasi industri di era industri 4.0 dengan konsep accelarate dan connecting,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasita saat membuka Pra-Konferensi Hannover Mese 2021 untuk sektor ILMATE yang dikutip dari siaran pers di situs Kemenperin, Kamis (8/4).

Menurut Agus, berbagai pengalaman dan capaian dalam perjalanan mengimplementasikan Industri 4.0 yang disampaikan oleh para pembicara dalam pre-konferensi tersebut diharapkan dapat mendorong para pelaku industri di Indonesia untuk turut mengimplementasikan industri 4.0.

Penerapan industri 4.0 merupakan upaya Indonesia untuk mencapai target 10 besar ekonomi dunia pada 2030. Pemerintah telah mencanangkan peta jalan Making Indonesia 4.0 pada 2018 untuk mengakselerasi implementasi teknologi industri 4.0 di tanah air.

Baca Juga: Kemenperin dukung upaya Toyota implementasikan kendaraan listrik di Bali

Dalam peta jalan tersebut, terdapat tujuh sektor industri yang ditetapkan sebagai fokus prioritas, yaitu industri makanan dan minuman, tekstil dan busana, otomotif, kimia, elektronika, farmasi, serta alat kesehatan.

Di sektor ILMATE, dukungan terhadap pelaksanaan transformasi industri 4.0 antara lain melalui program Indonesia Industry 4.0 Readiness Index (INDI 4.0). Program ini memberikan penilaian kesiapan dan pendampingan kepada perusahaan industri manufaktur dalam implementasi industri 4.0.

“Hingga saat ini telah dilakukan assessment INDI 4.0 terhadap 202 perusahaan otomotif, 28 perusahaan logam, 26 perusahaan elektronika, dan 25 perusahaan alat kesehatan,” imbuh Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika Kemenperin Taufiek Bawazier.

Selanjutnya, Kemenperin memberikan Pelatihan Manajer Transformasi Industri 4.0. Pelatihan ini diakui oleh lembaga sertifikasi dengan kualifikasi yang telah disusun dan disempurnakan sesuai dengan kebutuhan perkembangan industri. Para lulusannya diharapkan menjadi pemimpin dalam penerapan industri 4.0 di perusahaan masing-masing.

Taufiek menyampaikan, keikutsertaan sejumlah industri ILMATE dalam Hannover Messe 2021 menunjukkan antusiasme sektor industri untuk dapat mempercepat adopsi teknologi industri dan terhubung dengan pasar maupun stakeholder yang lebih luas. “Sebanyak 54 perusahaan sektor ILMATE mengikuti pameran Hannover Messe 2021. Ini merupakan sektor terbesar di antara yang ditampilkan oleh Indonesia,” jelasnya.

Salah satu co-Exhibitor dari sektor ILMATE yaitu PT Yogya Presisi Teknikatama Industri akan melakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Toolcraft AG Jerman untuk kerja sama pengembangan produk mesin pesawat dan alat kesehatan. Hal ini untuk mendukung program substitusi impor yang telah dicanangkan oleh Menteri Perindustrian.

Penandatanganan MoU tersebut akan dilakukan sebelum pembukaan resmi Pameran Hannover Messe 2021 yang disaksikan oleh Presiden RI.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
(VIRTUAL) NEGOTIATION FOR EVERYONE Batch 2 Panduan cepat Strategi Pemasaran Berbasis KPI

[X]
×