kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45769,82   10,44   1.37%
  • EMAS915.000 -0,44%
  • RD.SAHAM 0.48%
  • RD.CAMPURAN 0.24%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Kemenkeu fasilitasi 20 sektor industri dengan BMDTP senilai Rp 406 miliar


Selasa, 25 Februari 2020 / 15:51 WIB
Kemenkeu fasilitasi 20 sektor industri dengan BMDTP senilai Rp 406 miliar
ILUSTRASI. Kemenkeu memfasilitasi 20 sektor industri dengan BMDTP senilai Rp 406 miliar di tahun 2020 ini.

Reporter: Grace Olivia | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mengeluarkan daftar sektor industri yang diberikan fasilitas bea masuk ditanggung pemerintah (BMDTP) untuk tahun anggaran 2020.

Daftar tersebut tercantum dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 12 Tahun 2020 tentang Bea Masuk Ditanggung Pemerintah Sektor Industri Tertentu Tahun Anggaran 2020.

Baca Juga: Bea Cukai fasilitasi pelaku industri untuk tingkatkan ekspor melalui Kawasan Berikat

Tahun ini, pemerintah menetapkan pagu anggaran BMDTP sebesar Rp  405,57 miliar. Stimulus fiskal yang diberikan pemerintah setiap tahun sejak tahun 2008 tersebut lebih kecil dibandingkan pagu pada tahun lalu senilai Rp 497,84 miliar.

Tahun ini, pemerintah menetapkan sebanyak 20 sektor industri tertentu yang memperoleh BMDTP.  Terdapat 371 jenis barang dengan spesifikasi dan nomor pos tarif yang tercantum dari masing-masing sektor industri tersebut.

Jumlah sektor industri dan barang yang diberikan BMDTP tahun ini lebih sedikit dari tahun lalu yaitu sebanyak 36 sektor industri dengan 530 jenis barang.

BMDTP diberikan atas impor barang dan bahan oleh perusahaan pada sektor industri tertentu yang ditetapkan pemerintah tersebut.

Barang dan bahan adalah barang jadi, barang setengah jadi, dan/atau bahan baku, termasuk suku cadang dan komponen, yang diolah, dirakit, atau dipasang untuk menghasilkan barang dan/atau jasa.

Barang dan bahan yang dapat menerima BMDTP bukan merupakan barang dan bahan yang dikenakan pembebanan bea masuk nol persen (0%), juga barang dan bahan yang dikenakan pembebenan bea masuk sebesar 0% berdasarkan perjanjian atau kesepakatan internasional.

Baca Juga: Indonesia naik kelas sebagai negara maju, Kadin: Tak dapat fasilitas GSP lagi dari AS

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×