kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Jokowi ingatkan Prabowo dan menteri lain percepat belanja, bayarnya pakai uang tunai


Rabu, 08 Juli 2020 / 21:02 WIB
Jokowi ingatkan Prabowo dan menteri lain percepat belanja, bayarnya pakai uang tunai
ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo (kanan) tiba dalam Peringatan Ke-74 Hari Bhayangkara Tahun 2020 di Istana Negara, Jakarta, Rabu (1/7/2020). Jokowi ingatkan Prabowo dan menteri lain percepat belanja, bayarnya pakai cash. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/POOL/aww.

Reporter: Abdul Basith Bardan | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden Joko Widodo mengingatkan sejumlah menteri untuk mempercepat belanja pemerintah. Hal itu sebagai upaya menggerakkan ekonomi di tengah pandemi virus corona (Covid-19). 

Kuartal ketiga dinilai menjadi kunci bagi pemulihan ekonomi. "Saya minta semuanya dipercepat, terutama yang anggarannya besar-besar," ujar Jokowi dalam rapat terbatas, Selasa (7/7).

Baca Juga: Menaker: Aturan relaksasi pembayaran iuran Jamsostek menunggu teken Jokowi

Ini Kemendikbud ada Rp 70,7 triliun, Kemensos Rp 104,4 triliun, Kemenhan Rp 117,9 triliun, Polri Rp 92,6 triliun, Kementerian Perhubungan Rp 32,7 triliun," ujar dia.

Jokowi bilang akan memantau penggunaan anggaran. Bahkan ia akan melihat secara harian untuk memastikan belanja pemerintah dapat dikeluarkan dengan cepat.

Selain percepatan, belanja dalam negeri juga menjadi kunci dalam pemulihan ekonomi di tengah pandemi. Bayaran juga harus menggunakan uang tunai agar kondisi cepat pulih. "Misalnya di Kemenhan, bisa saja di DI (Dirgantara Indonesia), beli di Pindad, beli di PAL," terang Jokowi.

Begitu pula dengan alat kebutuhan medis yang saat ini telah dapat diproduksi dalam negeri. Di antaranya ialah stok obat, alat uji PCR, hingga alat uji cepat Covid-19.

Baca Juga: Ketua MPR: Presiden Jokowi akan hadir dalam sidang tahunan MPR tahun 2020

Menutup arahannya, mantan Gubernur DKI Jakarta itu sekali lagi mengingatkan jajarannya untuk dapat bekerja luar biasa melebihi apa yang telah dilakukan sebelum-sebelumnya. Sejumlah hal menurutnya masih harus terus diperbaiki dan ditingkatkan pelaksanaannya untuk kebutuhan masyarakat luas.

"Jangan sampai menganggap kita ini masih pada situasi biasa-biasa saja. Saya melihat stimulus ekonomi ini belum (tuntas), bansos sudah lumayan, kesehatan masih perlu dipercepat, stimulus ekonomi baik untuk yang UMKM maupun yang tengah dan gede, belum (tuntas)," pungkasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×