kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45751,60   25,77   3.55%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ini fokus negosiasi RCEP di Indonesia


Selasa, 06 Desember 2016 / 16:12 WIB
Ini fokus negosiasi RCEP di Indonesia

Reporter: Handoyo | Editor: Adi Wikanto

JAKARTA. Proses negosiasi perjanjian dagang atau Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) terus berlanjut. Beberapa hal didorong untuk dapat segera diselesaikan dalam proses negosiasi ke-16 RCEP yang berlangsung di Indonesia ini. Sehingga, target penyelesaian perjanjian ini pada tahun depan dapat tercapai.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan, proses negosiasi RCEP ini semakin penting di tengah penangguhan beberapa inisiatif perdagangan regional, seperti Trans-Pacific Partnership (TPP) dan Trans-Atlantic Trade and Investment Partnership. Hal tersebut telah memberikan dampak yang kurang positif bagi sistem perdagangan.


Fenomena Brexit di Inggris dan gejolak yang terjadi di beberapa kawasan seperti referendum di Italia dan pengunduran diri Perdana Menteri New Zeland. turut menciptakan ketidakpastian bagi perdagangan dan investasi global.

Dengan kondisi tersebut, RCEP menjadi harapan. "Secara keseluruhan ada kekhawatiran perubahan yang cukup besar di dalam perdagangan dunia, ini membuat mereka (negara-negara) melihat soal RECP ini," kata Enggar, Selasa (6/12).

Enggar mengakui, tidak mudah menyatukan kepentingan-kepentingan dari anggota RCEP dalam sebuah kesepakatan. Pasalnya, di dalam keanggotaan RCEP itu terdapat beberapa negara yang tidak memiliki kerjasama sama sekali seperti India dengan Jepang. Selain itu, anggota RCEP ada yang sudah maju ada pula yang masih dalam kategori negara berkembang.

Dirjen Kerja Sama Perdagangan Internasional (KPI) Kementerian Perdagangan (Kemdag) Iman Pambagyo mengatakan, para perunding masih kesulitan menyepakati modalitas perundingan barang, jasa, investasi, HAKI, perdagangan elektronik.

Satu-satunya bidang perundingan yang telah berhasil diselesaikan adalah bab perundingan tentang Kerja Sama Ekonomi dan Teknis. Diharapkan pada putaran perundingan kali ini, dapat diselesaikan bab tentang Usaha Kecil Menengah (UKM), serta kebijakan kompetisi perdagangan. "Kita lagi bangun fondasi untuk masuk ke next step menuju finishing line," kata Iman.

Kekuatan ekonomi yang dimiliki negara-negara anggota RCEP akan berkontribusi besar pada perbaikan ekonomi di kawasan. RCEP memiliki populasi sebesar 45% populasi dunia, kombinasi GDP hingga US$ 22,4 miliar mencakup 30% dari total perdagangan dunia serta pertumbuhan negara besar seperti RRT, India, dan Indonesia yang akan mencapai nilai US$ 100 triliun pada 2050.

RCEP akan memberikan manfaat bagi Indonesia untuk memperoleh akses pasar yang lebih baik dibandingkan dengan yang didapat dari Free Trade Agreement (FTA) antara ASEAN dan para negara mitra.

Melalui perundingan ini, hal-hal yang belum didapat Indonesia dari berbagai FTA dalam format ASEAN+1, bisa diperbaiki seperti akses pasar produk pertanian ke India dan RRT. Bagi Indonesia, 15 negara anggota RCEP mewakili 56,2% ekspor Indonesia ke dunia dan 70% impor Indonesia dari dunia.

RCEP juga merupakan 48,21% sumber investasi asing (Foreign Direct Investment/FDI) bagi Indonesia. Putaran perundingan RCEP-TNC selanjutnya akan diselenggarakan pada Februari 2017 di Kobe, Jepang.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×