kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Fakta-fakta yang muncul dari dugaan suap Kepala Dishub Jatim


Jumat, 09 Agustus 2019 / 07:13 WIB

Fakta-fakta yang muncul dari dugaan suap Kepala Dishub Jatim

KONTAN.CO.ID - SURABAYA. Rumah Fattah Yasin, Kepala Dinas Perhubungan Jawa Timur, di Jalan Nginden Intan Tengah, Surabaya, digeledah Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) pada hari Rabu (7/8). Kurang lebih enam petugas KPK menggeledah rumah Yasin, yang diduga terkait kasus suap pengadaan barang dan jasa di Kabupaten Tulungagung.

Hal itu dibenarkan oleh Kepala Bidang Pemberitaan dan Publikasi KPK Yuyuk Andriati. Menurutnya, ada tiga lokasi yang digeledah tim penyidik KPK di Kota Surabaya. Berikut ini fakta lengkapnya:

Baca Juga: OTT KPK, komisioner sebut satu orang belum ditangkap, sedang kongres di Bali

1. Geledah rumah Kadishub Jatim, KPK amankan satu koper

Berdasar pantauan di lokasi, ada sekitar enam penyidik KPK yang keluar dari rumah tersebut bersama sejumlah anggota kepolisian. Mereka keluar dari rumah Jasin dengan membawa satu buah koper.

Penyidik KPK itu dikawal sejumlah anggota kepolisian dan terdapat lima anggota Brimob yang sedang berjaga-jaga di luar rumah. Sementara itu, Fattah sendiri tidak terlihat berada di rumah tersebut. Pagi tadi, Fattah menghadiri kegiatan "Sosialisasi Persiapan Pengoperasian Kapal Perintis Kepulauan" di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur.

Baca Juga: Ini kronologis tangkap tangan dugaan suap pengurusan izin impor bawang putih

2. Ada tiga lokasi yang digeledah KPK

Menurut Yuyuk Andriati Iskak, pada Rabu (7/8) malam, KPK sedang melakukan penggeledahan di tiga titik di Kota Surabaya. Ketiga lokasi yang digeledah tersebut antara lain kantor Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Timur, Rumah Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Timur, dan Rumah Mantan Sekda Provinsi Jawa Timur.

"Hari ini penyidik melakukan penggeledahan untuk tersangka SPR dalam kasus suap terkait pengadaan barang dan jasa di Pemerintah Kabupaten Tulungagung TA 2018," kata Yuyuk, Rabu (7/8).

Baca Juga: Dalam OTT bawang putih, KPK amankan Rp 2 miliar

3. Kesaksian warga terkait penggeledahan

Salah satu asisten rumah tangga di rumah Fattah mengaku bahwa pemilik rumah tidak berada di kediamannya saat penyidik KPK melakukan penggeladahan. "(Fattah) enggak ada, tidak ada orangnya," kata pembantu tersebut yang enggan menyebutkan nama.

Sementara itu, satpam yang berjaga di perumahan tersebut, Karsimo (50) mengaku tak tahu persis kapan penyidik KPK tiba di rumah Fattah. Menurut dia, ia hanya mengetahui ada rombongan KPK bersama kepolisian masuk ke rumah Fattah Jasin.

"Digeledah apa enggak, saya enggak tahu. Itu rumahnya Pak Jasin. Jam 15.00 WIB (orang KPK) sudah ada," ujar dia.


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = 0.0022 || diagnostic_web = 0.1350

Close [X]
×