kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Ekonom Maybank sebut stabilitas rupiah dapat sokong penghematan utang negara


Senin, 22 Juli 2019 / 19:48 WIB

Ekonom Maybank sebut stabilitas rupiah dapat sokong penghematan utang negara

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Ekonom Maybank Luthfi Ridho mengatakan, stabilitas kurs rupiah bisa menyokong penghematan beban bunga utang negara. Bahkan ia memproyeksikan beban utang negara bisa turun bila rupiah terus menguat terhadap dollar AS.

Menurut Luthfi, untuk bisa menjaga stabilitas rupiah pemerintah bisa memberikan stimulus lewat insentif fiskal yang akan menggairahkan dunia usaha.

Baca Juga: Hingga akhir tahun prognosis belanja pemerintah pusat 93,4% dari pagu

“Insentif fiskal sangat diperlukan, sejauh ini insentif pajak sudah cukup on track. Hanya saja apakah stimulus itu terbukti mampu mendongkrak dunia usaha?,” kata Luthfi kepada Kontan.co.id, Senin (22/7). 

Luthfi menambahkan, stabilitas rupiah lainnya akan terefleksi dari fluktuasi harga minyak global. Mengutip Bloomberg harga minyak jenis Brent pukul 18.29 WIB berada di level US$ 63,42 per barel. Angka ini tumbuh 18% dibanding harga akhir tahun lalu atau secara year to date (ytd).

Baca Juga: Penurunan suku bunga BI belum berpengaruh pada bunga utang negara

Bila nilai tukar mata uang Garuda akan aman jika harga minyak brent tidak tumbuh sampai US$ 70 per barel. Artinya, sejauh ini pemerintah harunya mempunyai harapan untuk memangkas pembayaran bunga utang.

Sejalan, pemerintah memproyeksikan harga minyak mentah ICP diperkirakan tetap stabil pada kisaran US$ 63 per barel di semester dua.

Meskipun Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) dan OPEC+ melanjutkan pemangkasan produksi hingga Maret 2020.

Baca Juga: Pasar obligasi kondusif, lelang SUN besok diprediksi bakal laris manis

Di sisi lain, terkait suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) atau BI 7-Day Reserve Repo Rate yang turun 25 basis poin menjadi 5,75% belum berdampak terhadap pembayaran bunga utan.

Kata Luthfi stimulus moneter tersebut baru akan memberikan efek kepada bunga utang pada penerbitan surat utang November nanti atau akhir tahun. “Dampak bunga utangnya nanti buat tahun depan,” tutur Luthfi.

Baca Juga: Penerbitan surat utang korporasi bisa mencapai Rp 135 triliun hingga akhir tahun

Lebih lanjut BI 7-DRR saat ini akan berpengaruh terhadap Surat Pebendaharaan Negara (SPN) 3 bulan di tahun depan. Sebelumnya Menteri Keuangan Sri Mulyani Idrawati meramal SPN 3 bulan tahun depan berada di rentang 5%,5,5%.


Reporter: Yusuf Imam Santoso
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0012 || diagnostic_api_kanan = 0.0004 || diagnostic_web = 0.1739

Close [X]
×