kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonom Ini Perkirakan Inflasi Maret 0,29%, Dipicu Kenaikan Harga Pangan Saat Ramadan


Senin, 03 April 2023 / 06:30 WIB
Ekonom Ini Perkirakan Inflasi Maret 0,29%, Dipicu Kenaikan Harga Pangan Saat Ramadan


Reporter: Bidara Pink | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Mandiri memperkirakan ada peningkatan harga (inflasi) pada bulan Ramadan. 

Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman memperkirakan, inflasi Maret 2023 sebesar 0,29% secara bulanan. Perkiraan inflasi ini lebih tinggi dari tingkat inflasi Februari 2023 yang sebesar 0,16% secara bulanan 

"Ini terutama karena peningkatan harga pangan, seiring peningkatan permintaan di tengah bulan puasa," tutur Faisal kepada Kontan.co.id, Jumat (31/3). 

Faisal melihat, persediaan pangan akan memadai. Namun, masih belum maksimal mengingat masa panen belum mencapai puncaknya. 

Ditambah, ada cuaca ekstrem yang mengganggu jalannya panen bahan pangan. 

Baca Juga: Masuk Ramadan, Inflasi Bulan Maret Diperkirakan Merembet Naik Jadi 0,31%

Selain terkait pangan, peningkatan inflasi juga didorong oleh pola musiman peningkatan harga transportasi. 

"Jasa transprotasi, terutama transportasi udara meningkat jelang momen mudik Lebaran," kata Faisal. 

Sedangkan untuk transportasi darat, ada kenaikan harga Pertamax sebesar Rp 500 per liter pada Maret 2023. 

Selain transportasi dan pangan, harga emas juga ditengarai meningkat karena ketidakpastian global akibat krisis bank besar Amerika Serikat (AS). 

Lebih lanjut, meski inflasi bulanan diperkirakan meningkat, inflasi tahunan diyakini melandai pada Maret 2023. 

Baca Juga: Tingkat Inflasi Bulan Maret 2023 Diproyeksi Meningkat di Bulan Ramadan

Menurut perhitungan Faisal, inflasi tahunan pada Maret 2023 sebesar 5,09% secara tahunan, lebih rendah dari 5,47% secara tahunan pada bulan sebelumnya. 

Namun, ini karena faktor basis tinggi. Pada Maret 2022, ada kenaikan harga pangan dan energi yang signifikan karena perang Rusia dan Ukraina. 

Indonesia juga menghadapi peningkatan inflasi pada tahun lalu karena kenaikan harga minyak goreng. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×