kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45803,67   -2,52   -0.31%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Defisit keseimbangan primer tahun Ini diprediksi tembus Rp 689,7 triliun


Senin, 01 Juni 2020 / 15:27 WIB
Defisit keseimbangan primer tahun Ini diprediksi tembus Rp 689,7 triliun
ILUSTRASI. Aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (29/4/2020). Untuk mengatasai dampak pandemi virus corona (COVID-19), Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 58 Tahun 2020 tentang Penataan dan Penyed

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah telah merevisi kembali postur anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) 2020. Tak hanya potensi penerimaan dan belanja negara, tetapi pemerintah juga turut merevisi tingkat defisit keseimbangan primer.

Adapun potensi defisit APBN 2020 diproyeksikan menjadi 6,27% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), atau setara dengan Rp 1.028,5 triliun. Sejalan dengan hal tersebut, maka pemerintah juga memproyeksi defisit keseimbangan primer semakin melebar.

Berdasarkan draf kajian Kemenkeu berjudul Skema Pemulihan Ekonomi Nasional yang dikutip Kontan.co.id pada Senin (1/6), pemerintah memperlebar defisit keseimbangan primer menjadi Rp 689,7 triliun.

Baca Juga: Aman Bersama Mitsubishi di Tengah Pandemi Corona

Jumlah ini lebih besar Rp 171,9 triliun dari proyeksi sebelumnya yang tertuang di dalam Perpres 54/2020, yaitu sebesar Rp 517,8 triliun.

Keseimbangan primer adalah selisih dari total penerimaan negara dikurangi dengan belanja negara di luar pembayaran belanja bunga utang. Jika total pendapatan negara lebih besar dari belanja negara di luar pembayaran belanja bunga utang, maka keseimbangan primer dinyatakan dalam kondisi positif.

Artinya, pemerintah memiliki dana yang cukup untuk membayar bunga utang. Namun, apabila total penerimaan negara lebih kecil dari belanja negara di luar pembayaran belanja bunga utang, keseimbangan primer dinyatakan dalam kondisi negatif.

Ini berarti tidak tersedia dana atau anggaran untuk membayar belanja bunga utang, sehingga pemerintah perlu menambahkan utang baru untuk membayar pokok cicilan utang.

Dengan begitu, dapat diartikan bahwa dari pembayaran bunga utang yang direncanakan sebesar Rp 338,8 triliun, semuanya akan dibiayai dari utang baru. Dalam hal ini, dapat dikatakan pemerintah "gali lubang tutup lubang" dalam membayar utang.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu Askolani mengatakan, dalam upaya penurunan tingkat defisit ini pemerintah akan terus menggali dan meningkatkan sumber-sumber penerimaan negara secara konsisten dan berkesinambungan.

Baca Juga: Hingga April, defisit APBN 2020 capai Rp 74,5 triliun

"Di sisi lain, pemerintah juga melakukan penajaman, efisiensi, dan reformasi belanja negara agar lebih efektif," ujar Askolani kepada Kontan.co.id, Senin (18/5).

Menurut Askolani, dalam beberapa tahun terakhir strategi tadi terbukti efektif dalam menurunkan defisit APBN secara bertahap agar bisa di bawah 2% dari PDB dan mendorong keseimbangan primer mendekati nol.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×