kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45740,00   -14,18   -1.88%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Defisit APBN melebar, rasio utang diramal membengkak jadi 38,1% dari PDB di 2021


Selasa, 07 Juli 2020 / 17:00 WIB
Defisit APBN melebar, rasio utang diramal membengkak jadi 38,1% dari PDB di 2021
ILUSTRASI. Aktivitas pekerja pada proyek infrastruktur di Jakarta, Rabu (5/12). Pemerintah tetap bakal menggenjot pembangunan dan penyelesaian sejumlah proyek infrastruktur pada tahun 2019 meski BUMN sedang terbebani utang. Jika BUMN sudah tidak mampu menjalankan pe

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah resmi memperlebar defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2020 menjadi 6,34% dari Produk Domestik Bruto (PDB). Secara nominal, defisit ini setara dengan Rp 1.039,2 triliun.

Adapun sejalan dengan defisit tersebut, maka penambahan utang juga akan melebar bahkan sampai dengan tahun depan. Apalagi, pada tahun depan kebijakan pemerintah akan berfokus pada pemulihan ekonomi nasional.

Baca Juga: Pasang target Rp 7 triliun, pemerintah serap lelang SBSN di atas target indikatif

Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Said Abdullah mengatakan, berdasarkan agenda penyusunan laporan Panitia Kerja (Panja) Asumsi Dasar, Kebijakan Fiskal, Defisit dan Pembiayaan Tahun 2021 oleh tim perumus, pemerintah dan Banggar menyepakati bahwa tingkat rasio utang di tahun depan diperkirakan akan melebar 38,1% terhadap PDB.

"(Rasio utang tahun 2021) sebesar 38,1% terhadap PDB," ujar Said kepada Kontan.co.id, Selasa (7/7).

Rasio utang yang disepakati ini, masih berada di dalam usulan pemerintah yang memperkirakan rasio utang di tahun depan berada pada kisaran 37,64% sampai 38,50% dari PDB.

Sebelumnya, Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan (BKF Kemenkeu) Febrio Nathan Kacaribu mengatakan, sejalan dengan outlook berdasarkan Perpres 72/2020 maka pemerintah melihat rasio utang tahun ini akan melesat menjadi 37,6% dari PDB.

Baca Juga: Disetujui Banggar, berikut sederet postur makro fiskal untuk tahun 2021

"Pembiayaan utang itu akan naik tajam dalam satu tahun dan ini akan menjadi tantangan untuk tahun 2021 juga," papar Febrio.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×