kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45979,15   -10,44   -1.05%
  • EMAS999.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Defisit APBN 2022 disepakati Rp 868,02 triliun atau 4,85% dari PDB


Selasa, 28 September 2021 / 13:32 WIB
Defisit APBN 2022 disepakati Rp 868,02 triliun atau 4,85% dari PDB
Menkeu Sri Mulyani bersama Ketua Banggar DPR Said Abdullah para Wakil Ketua Banggar melambaikan tangan saat penandatanganan persetujuan RUU APBN 2022 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (28/9/2020).


Reporter: Bidara Pink | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Badan Anggaran (Banggar) Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI menyetujui defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2022 sebesar Rp 868,02 triliun. 

Defisit ini setara dengan 4,85% produk domestik bruto (PDB), dengan perkiraan PDB nominal sebesar Rp 17.897 triliun. 

Defisit anggaran ini lebih kecil dari tahun 2021 yang sebesar Rp 1.006,38 triliun atau setara 5,70% PDB. Hal ini juga seiring dengan target pemerintah untuk menekan defisit anggaran di bawah 3% PDB pada tahun 2023. 

Anggota Banggar sekaligus anggota Fraksi Partai Golkar Bobby Rizaldi mengatakan, besaran defisit anggaran tersebut disesuaikan dengan dinamika perekonoiman global maupun domestik. 

“Perlunya akselerasi penanganan pandemi Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional, serta mendukung reformasi struktural dan fiskal,” ujar Bobby dalam rapat kerja bersama dengan pemerintah dan Bank Indonesia (BI), Selasa (28/9). 

Baca Juga: Banggar DPR setujui asumsi makro ekonomi dan target pembangunan 2022, ini rinciannya

Bobby menambahkan, kebijakan fiskal di tahun 2022 memang masih bersifat countercyclical yang ekspansif dalam rangka membeir rangsangan bagi perekonoiman dan mendukung pencapaian target pembangunan. 

Defisit anggaran tersebut juga dipengaruhi target pendapatan negara yang sebesar Rp 1.846,14 triliun yang terdiri dari penerimaan perpajakan sebesar Rp 1.510,0 triliun dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) sebesar Rp 335,55 triliun, serta penerimaan hibah Rp 579,9 miliar. 

Sedangkan belanja negara ditargetkan sebesar RP 2.714,16 triliun yang teridri dari belanja pemerintah pusat sebesar Rp 1.943,74 triliun dan transfer ke daerah dan dana desa (TKDD) sebesar Rp 770,41 triliun. 

 

Selanjutnya: Realisasi penerimaan pajak diproyeksi sekitar 90% dari target APBN 2021

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×