kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS946.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Defisit APBN 2021 melebar, ini prioritas belanja pemerintah untuk pemulihan ekonomi


Rabu, 29 Juli 2020 / 06:45 WIB
Defisit APBN 2021 melebar, ini prioritas belanja pemerintah untuk pemulihan ekonomi

Reporter: Bidara Pink | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Indonesia akan memperlebar defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBN) tahun 2021 hingga 5,2% dari PDB akibat masih santernya ketidakpastian ekonomi global di tengah belenggu Covid-19.

Menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, pelebaran defisit ini akan membuat cadangan belanja pemerintah bertambah hingga Rp 179 triliun.

"Ini untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional tahun depan. Presiden telah menetapkan prioritas-prioritas belanjanya yang betul-betul mendukung pemulihan ekonomi," kata Sri Mulyani, Selasa (28/7) via video conference.

Baca Juga: Sri Mulyani akan upayakan pertumbuhan ekonomi 2021 di kisaran 5% - 5,5%

Program andalan pemerintah terbesar untuk perekonomian tahun depan adalah terkait ketahanan pangan, pembangunan kawasan industri yang didukung oleh infrastruktur, Information and Communication Technology (ICT), serta bidang pendidikan dan kesehatan.

Sri Mulyani memerinci, ketahanan pangan merupakan prioritas negara yang paling besar. Pemerintah akan memberi tambahan anggaran kepada Kementerian Pertanian, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Selain itu, ada juga Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR), Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), serta Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Selanjutnya, sektor industri juga menjadi fokus negara yang selanjutnya. Pemerintah pun berusaha mendukung sektor industri lewat pusat-pusat kawasan industri, apakah dengan melakukan revitalisasi atau menarik capital inflow.

Menurut Sri Mulyani, dengan bisa menyelamatkan industri dan memperlancar investasi yang masuk, maka bisa lebih besar peluang terciptanya lapangan kerja.

Baca Juga: Defisit APBN 2021 melebar, ini komentar Chatib Basri

Pemerintah juga ingin fokus dalam membangun infrastruktur bagi ICT. Apalagi, di tengah kondisi seperti ini konektivitas dan keberhasilan digitalisasi yang merata merupakan kunci. Pemerintah ingin di tahun depan semuanya bisa terkoneksi dengan merata dan kuat.

Lebih lanjut, fokus utama lain pemerintah di tahun depan adalah pendidikan dan kesehatan. Kata Sri Mulyani, pemerintah telah menetapkan tambahan anggaran lebih dari Rp 30 triliun untuk sektor pendidikan. Sementara untuk kesehatan, anggaran tambahan mencapai Rp 9 triliun.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Excel Master Class: Data Analysis & Visualisation Supply Chain Planner Development Program

[X]
×