kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,28   13,06   1.31%
  • EMAS981.000 0,41%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Cara KemenkopUKM Optimalisasi Belanja Produk Dalam Negeri


Kamis, 07 April 2022 / 10:49 WIB
Cara KemenkopUKM Optimalisasi Belanja Produk Dalam Negeri
ILUSTRASI. Menkop dan UKM Teten Masduki mengunjungi workshop furnitur milik Mardi Furniture di Sragen. Cara KemenkopUKM Optimalisasi Belanja Produk Dalam Negeri.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Guna memaksimalkan potensi pembelian produk dalam negeri melalui belanja pemerintah sebesar Rp1.481 triliun di tahun ini, pemerintah akan menggelar pelaksanaan Business Matching Tahap 2 di Jakarta.

Giat ini akan digawangi oleh Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dan Kementerian Perindustrian akan melaksanakan kegiatan Showcase dan Business Matching lanjutan atau tahap 2 di Jakarta pada April 2022. Di mana gelaran business matching pertama telah dilakukan Kementerian Perindustrian di Bali.

Deputi Bidang UKM KemenKopUKM, Hanung Harimba Rachman, menjelaskan, potensi belanja pemerintah tersebut, terdiri dari anggaran Kementerian/Lembaga (K/L) sebesar Rp526 triliun, Pemda sebesar Rp535 triliun, dan BUMN sebesar Rp420 triliun.

Maka kerjasama K/L, Pemda, BUMN, Perbankan dan seluruh stakeholder diperlukan dalam mendorong percepatan optimalisasi belanja pengadaan barang dan jasa untuk produk UMKM, serta mengurangi belanja produk impor.

Baca Juga: KemenKopUKM Bentuk Pokja Penyusunan RUU Perkoperasian

Digelar dengan waktu yang lebih panjang, yaitu 11-23 April 2022, diharapkan semakin banyak produk UMKM masuk dalam e-Katalog yang ditargetkan mencapai 1 juta produk tahun ini.

Business matching bertujuan agar K/L dan Pemda, dapat memetakan kebutuhan pengadaan barang/jasanya dan mempertemukan dengan produk UMK dan Koperasi serta produk dalam negeri,” jelasnya dalam Konferensi Pers Pelaksanaan Bussiness Matching Tahap 2 secara virtual, di Jakarta, Rabu (6/4).

Selain di Jakarta, KemenKopUKM juga akan bekerja sama dengan Kemendagri, untuk mendukung pelaksanaan Business Matching mandiri di daerah. Yaitu melalui pengisian Rencana Umum Pengadaan (RUP), sehingga mencapai 100% dan menggunakan produk dalam negeri, khususnya UMKM.

Tak hanya itu, pihaknya juga akan melakukan serangkaian kegiatan yang mendukung pelaksanaan acara Showcase dan Business Matching Tahap 2 yang meliputi, Sosialisasi Bersama Kemenkomarves, KemenKopUKM, Kemenpar, Kemendagri, Kemenperin dan LKPP kepada K/L dan Pemda yang menginformasikan, agar K/L dan Pemda dapat melakukan Business Matching mandiri (terdesentralisasi).

“K/L dan Pemda dapat melakukan pengisian lanjutan RUP dengan menambahkan produk-produk yang bisa dipenuhi dari dalam negeri dan UMK hingga 20 April 2022,” terangnya.

Baca Juga: Kemenkop UKM Siapkan Kepulauan Riau Jadi Hub Barat Ekspor Produk UMKM

Selanjutnya, melakukan Sosialisasi Pembiayaan berjaminan SPK PBJ kepada Perbankan oleh OJK. Sosialisasi kepada Marketplace Bela Pengadaan oleh KemenKopUKM. Mendorong pendaftaran UMK ke E-Katalog dan bela Pengadaan melalui Coaching Klinik pada seluruh K/L dan pemda. Dan melakukan Penyusunan Katalog Produk.

Kemudian pada tanggal 11-23 April 2022 akan digelar Showcase Tematik. Dalam showcase ini akan menampilkan produk-produk yang selama ini belum dipenuhi oleh UMKM. Serta akan dilakukan business matching pada tahap ini bersama Kementerian dan Lembaga.

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Reni Yanita menyampaikan, dengan waktu yang lebih panjang berlangsung di Business Matching Tahap 2 ini, mendorong peningkatan belanja K/L lebih besar lagi.

Ia berharap pencapaian target business matching dapat mendorong produk dalam negeri bisa menjadi tuan rumah di negeri sendiri.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×